Kenali Penyebab Anak Susah Makan

Punya anak yang ngga bisa gemuk dan susah makan pasti bikin pusing kepala. Hal ini tentunya ngga dirasakan oleh gw seorang, ada puluhan bahkan ratusan ibu yang memiliki masalah serupa. Selama ini gw udah mendatangi 4 dokter spesialis anak demi mendapat jawaban atas persoalan yang gw alami sejak setahun yang lalu. Iya setahun, bayangkan selama satu tahun gw menghadapi drama demi drama setiap harinya. Cape? Jangan tanya lagi deh. Tiap ngasih makan, leher selalu kenceng dan bercucuran keringet (ngasih makan apa nimba aer, bu?).Mulai dari dr. Herman dan dr. Ami Diana Ruth di Hermina, dr. Santi di PMI, sampe dr. Analysa di Pertamedika, udah pernah gw datengin. Hasilnya? Ya gitu-gitu aja, ngga bikin hati puas. Mereka bilang anak gw picky eater. Menyarankan gw untuk ngasih makanan yang tinggi kalori dan makan 2 jam sekali. Ya itu sih udah gw lakukan dari kapan tau. Tapi akar permasalahannya tuh belum gw temukan, kenapa sih bisa begitu?

Karena masih aja ada ganjelan di hati, temen gw yang dokter merekomendasikan untuk konsul ke dr. Titis. Dr. Titis itu dokter anak subspesialis gizi anak di Hermina Depok. Akhirnya gw mencoba lah konsul siapa tau cocok kan. Dari hasil konsultasi dengan dr. Titis, ternyata banyak kesalahan yang udah gw lakukan selama ini. Hiks. Apa aja? Nih gw jabarkan ya..

Yang pertama, dr. Titis bilang pelekatan menyusui gw salah. Jadi yang Nabil hisap kebanyakan foremilk ketimbang hindmilk. Emang sih Nabil kalo nyusu gampang banget ke distract, sebentar-sebentar tapi sering. Ngga heran deh badan Nabil ngga jadi daging karena kandungan lemak yang dia hisap hanya sedikit. Dipake lompat sana sini, lari kesana kemari juga abis deh kalorinya. Tapi selama ini ngga ada satupun dokter yang bilang tentang hal ini masa? (atau mungkin gw yang kurang pro aktif?). Gw juga sama sekali ngga konsultasi dengan konselor laktasi, karena masih newbie sebagai ibu pada saat itu. Merasa udah baik-baik aja proses menyusuinya, dan 4 bulan pertama ASI masih deras banget. Kenyataannya pelekatan saat menyusui gw salah besar. Huhu sedih..

Yang kedua, gw terlalu banyak ngasih asupan karbohidrat dan buah. Protein dan lemaknya kurang banget. Padahal di usia anak gw yang dia perlukan itu karbo, protein dan lemak. Sedangkan buah dan sayur tidak terlalu penting. Permasalahannya, setiap dikasih lauk pasti dilepeh. Mau daging, ayam, ikan, udang, telur, tahu tempe, semua ditolak, apalagi sayur? Duh acara makan bisa langsung bubar. Jadilah gw menggantinya dengan pancake, roti selai coklat atau pisang aja, karbo karbo dan karbo. Dan Nabil itu raja buah banget, hampir semua buah dia suka. Kalo lagi ngga mau makan, pasti gw kasih buah karena cuma itu yang mau dia makan. Padahal kan ngga bagus juga gitu terus, jadi lancar banget pencernaannya, penyerapan makanannya jadi kurang. Minum susu? Jangan tanya deh susahnya kaya apa, max. banget sehari cuma bisa ngabisin 50ml. Susu formula maupun susu kotak uht sama aja ga ada yang doyan. Setelah sapih baru deh bisa abisin susu kotak. Padahal menurut dr. Titis untuk booster bb, Nabil harus mengkonsumsi susu sebanyak 700ml/hari, alamaaaak mana mungkin itu terjadi. Kalau emang bb anaknya terlihat kurang ngga perlu bersikukuh ngasih asi doang, tapi perlu juga susu tambahan, katanya. Dan Nabil memang disarankan untuk minum susu berkebutuhan khusus, salah satunya pediasure. Memang sih setelah minum pediasure bb nya sedikit meningkat, tapi masalahnya dia ngga melulu mau menghabiskan 1 botol. Sayang kan kebuang terus, mana harganya mahal banget :((

Yang ketiga, pola pemberian mpasi gw yang salah total. Gw terus menerus menawarkan Nabil makan tiap jamnya, karena makan berat 3x dan snack 2x sulit banget dia jalankan. Maksudnya sih biar perutnya dia ngga kosong dan menghindari sakit. Bisa makin merosot kan bb nya kalo sampe sakit. Itu suatu kesalahan menurut dr. Titis. Anak akan merasa kenyang lebih dulu dan ngga mengenal rasa laper. Padahal yang mau diterapkan adalah bisa makan berat dengan porsi yang lebih banyak karena perutnya merasa laper itu. Tapi adakalanya faktor dari luar lah yang merusak aturan pola makan yang sudah gw jalankan.

Jadwal makannya seperti ini:

06.00 susu — 08.00 makan pagi — 10.00 snack — 12.00 makan siang — 14.00 susu — 16.00 snack — 18.00 makan malam — 20.30 susu.

Dan kita harus disiplin dalam menerapkan jadwal makannya.

Yang keempat, di umur yang udah hampir 2th Nabil sering aja nenen alias ngempeng. Jadi sebentar-sebentar nenen, sebentar-sebentar nenen. Kalo ngga dikasih pasti nangis meraung-raung, dan tentunya ada “suara-suara bising” yang nyuruh gw untuk susuin (taulah siapa ya? Iyes, mertua dan orangtua!). Itu suatu kesalahan ya ibu-ibuuuu…anak nenen terus menerus itu cuma ngempeng. Akibatnya kalo nenen terus menerus, anak akan merasa kenyang dan puas, jadi tidak tertarik untuk makan berat. Padahal di usianya yang sudah mau 2th menyusui itu cukup 2x, ketika tidur siang dan tidur malam saja. Kalo anak memaksa, alihkan dengan kegiatan yang lain supaya dia lupa.

Yang kelima, yang sering terlupakan nih. Pemberian suplemen zat besi. Jadi waktu Nabil diare dia harus mengkonsumsi obat 3 jenis, dan itu luar biasa sekali minumin obatnya. Dia semacam trauma kalo gw udah bawa botol obat dan sendoknya, begitupun kalo minum si zat besi ini. Jadi setelah dia diare, gw stop zat besi dalam waktu yang lamaaaaa sekali. Nah ini juga kesalahan ya, jangan ditiru. Buat anak yang susah makan zat besi penting sekali. Jadi menurut dr. Titis si indera pengecap akan lebih sensitif mengenal rasa. Jadi mengurangi anak hoek-hoek atau lepeh makanan. Terbukti sih ke Nabil, kalo ngga minum zat besi dia cuma bisa makan berat 1x. Kalo minum zat besi bisa makan berat 2-3x.

Yang keenam, makan itu harus happy ngga boleh dipaksa nanti bikin trauma. Dan si anak akan menganggap itu penyiksaan. Anak susah makan emang bikin geregetan, tapi memaksanya makan bukanlah solusi yang tepat. Jadi jagalah mood si anak biar dia bisa makan dengan tenang dan nyaman. Sarannya dr. Titis kita sebagai ibu harus tarik ulur, jangan melulu ngejar-ngejar anak untuk selalu makan, karena semakin dikejar anak akan semakin “jadi”. Jangan sampe kita menunjukkan muka frustasi. Sebaiknya kalo si anak ngga mau makan, jangan melulu disodorkan makanan. Tunggu 2 jam kemudian. Masih nolak? Tawarkan lagi 2 jam kemudian dst dst. Pada dasarnya anak tidak mungkin tidak makan, pasti akan merasa laper, begitu kata dr. Titis. Apalagi kualitas ASI juga kan udah menurun setelah mpasi dan kegiatannya juga semakin bertambah, mau ngga mau dia harus mengkonsumsi makanan berat.

Jadi terjawab sudah kenapa Nabil berat badannya sangat kurang, hal ini disebabkan kesalahan-kesalahan seperti yang gw sebutkan diatas. Karena setelah pemeriksaan ini itu, ternyata hasilnya baik-baik aja. Cek darah oke, rontgen bagus, tidak ada tongue tie, tes urine juga steril tidak ada isk, zat besi juga masih dalam range walaupun gw disuruh meningkatkan lagi sama dr. Titis (hasil 30,20 ; range 4,2-60,2). Alhamdulillah ya, gw hanya perlu berjuang lebih keras lagi dan memperbaiki yang sudah terlanjur salah.

Tetep semangat ya ibu-ibu di luar sana yang merasakan hal yang serupa kaya gw. Badai pasti berlalu ko 😉

Ingin Memejamkan Mata Beberapa Jam Saja

Ingin memejamkan mata beberapa jam saja..
Tapi tak bisa..

Tangan mungil selalu menarik-narikku dengan sukacita..

Ingin memejamkan mata beberapa jam saja..

Tapi tak bisa..

Riuh suara si kecil mengajakku untuk bermain bola..

Ingin memejamkan mata beberapa jam saja..

Tapi tak bisa..

Punggungku terlanjur dinaiki untuk bermain kuda..

Ingin memejamkan mata beberapa jam saja..

Tapi tak bisa..

Lantang suaranya meminta aku menyanyikan lagu alif ba ta tsa..

Ingin memejamkan mata beberapa jam saja..

Tapi tak bisa..

Baru duduk menghela napas ia sudah menggandengku untuk joget bersama..

Ingin memejamkan mata beberapa jam saja..

Tapi tak bisa..

Dengan gelataknya ia memperlihatkan aku si sarang laba-laba..

Ingin memejamkan mata beberapa jam saja..

Tapi tak bisa..

Kini tidur siang hanyalah mimpi yang tak kunjung nyata..

 

(Bogor, 30 Juni 2016)

Review Make Up: YSL Youth Liberator Serum

Punya kulit kusam dan agak gelap (dekil maksudnye) hal yang wajib gw punya adalah foundation. Dari dulu sampe sekarang gw belum pernah nemu foundie yang sreg di hati. Ya bikin muka beratlah, ya berminyak lah, ga tahan lama lah, dsb dsb dsb. Sampe akhirnya setelah liat review sana sini gw nyobain lah foundationnya YSL Youth Liberator Serum yang shade B60, sesuai dengan kulit gw yang sawo matang. Harga emang ngga boong ya sodara2, oke banget hasilnya menurut gw. Karena harganya yang selangit sekitar 700-800an, gw cobain yang prelovednya dulu aja. Supaya ngga nyesek2 amat kalo ternyata kurang cocok.

YSL Liberator Serum bikin gw bener2 takjub. Foundie ini ringan dan lembut di kulit. Ngga perlu pake pelembab lagi (yes irit), karena udah ada spf 20-nya. Tau kan kebanyakan foundie tuh bikin muka jadi berat banget, cakey, kaya pake topeng. Jadi males kan kalo dipake untuk sehari-hari. Nah ini tuh ngga. Creamy teksturnya, tapi ngga bikin kulit berminyak. Kalo pun ngga pake pelembab atau sunblock, ngga bikin kulit jadi kering dan tetep gampang di blend. Dan yang pasti full coverage, 1x pump juga udah cukup untuk semuka gw. Jerawat, noda2 hitam atau kemerahan ketutup merata. Kulit masih tetep bisa bernapas dan nyaman dipake sepanjang hari. Ih cihuy banget kan?

Minusnya apa ya? Mmh… Paling harganya aja yang nyekek hehe, sama packagingnya yang dari kaca, takut gampang pecah kalau kebanting.

Sembuh Kembali

Aku sudah lupa rasanya mencinta

Setelah kau giring hatiku pada luka

Kini detak-detak waktu melaju terasa lama

Mengakrabkanku pada hening suara

Mengibaskan kenangan tentang aku dan kamu tentu saja

Tak terhitung bilangan aku kecewa

Jatuh bangun berulang kali pada sakit yang sama

Mungkin waktu akan menyembuhkan kembali, nanti pada saatnya..

Review Sekolah: Survei PG di Bogor (Part 1)

Ngga berasa umur Nabil udah mau 2tahun aja. Gw mulai ancer2 cari playgrup yang cocok buat Nabil dari sekarang. Jadi kali ini gw mau sharing tentang survey playgroup buat Nabil. Gw baru datengin 3 tempat yang terdekat dengan rumah. Yang pertama Matahariku Montessori, yang kedua namanya Baby President yang ketiga Causa Prima. Gw ceritain yang pertama dulu ya.

1.Matahariku

Lokasinya di Jl. Wijaya Kusuma 2 No. 5, Taman Yasmin Bogor Sektor 1. Bu Yus (owner sekaligus pengajar) adalah seorang lulusan pendidikan montessori US. Kurikulum yang diajarkannya menggunakan metode pembelajaran montessori, jadi metode montessori ini lebih memperkenalkan dengan yang namanya konsep melalui penggunaan peralatan. Setiap anak memiliki kebebasan untuk memilih aktifitasnya *bisa googling untuk lebih jelasnya apa itu metode montessori*. Terus mainan disana juga banyaaaaaaakk banget, dari yang mengasah motorik halus sampai motorik kasar. Ada yang indoor sampai outdoor. Halamannya sangat luas, anak-anak bisa main sepeda, main sepak bola juga berinteraksi dengan hewan yang ada disana. Selain itu ada sesi belajar mengaji untuk anak-anak yang muslim. Bu Yus juga mengajak anak-anak untuk gemar membaca, dengan memperbolehkan meminjam buku berapa pun untuk dibawa pulang ke rumah asal dikembalikan lagi.

Jam belajarnya mulai dari jam 8-11, Hari Senin dan Kamis. Maksimal bisa menampung anak 20 orang.

Bahasa pengantarnya Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Tergantung masing-masing anak mau menggunakan yang mana.

Iurannya lumayan, tapi sebanding lah dengan pengajaran yang diterapkan.

Uang pendaftaran: 300rb.

Uang pangkal/tahun: 5juta.

Uang bulanan: 450ribu.

Total biaya: 5.750.000

Nah sekarang cerita minusnya ya,
– Tempatnya buat gw agak kurang enak diliat, kamar mandinya juga kurang bersih. Karena bangunan lama.

– Peralatannya juga ngga baru.

– Rumput halamannya panjang-panjang, ngga rapih.

– Ada plafon yang keliatannya bocor

Tapi sejauh ini gw sih suka dengan sekolah ini, selain karena masih kejangkau dari rumah, Bu Yus tuh informatif banget orangnya, penjelasannya tentang montessori sangat detail. Kayanya gw pun merasa cocok menempatkan Nabil disini, karna gw merasa beda dengan sekolah2 lain yang gw tau kurikulumnya.

 

2. Baby President

Lokasinya di Taman Yasmin sektor 3, ngga terlalu jauh dari Giant Yasmin. Tempatnya bagus, bersih banget, harum dan ada ruang kelas yang ada ACnya. Metode pembelajarannya standar banget menurut gw, cuma baca doa, makan bersama, nyanyi-nyanyi, main, belajar kosakata, gitu-gitu doanglah. Hal yang bisa kita lakukan di rumah sebenernya. Mainannya sedikit banget. Anak jadi ngga bisa banyak explore. Tapi terlihat baru dan bersih. Mainan outdoornya ngga ada.

Jam belajarnya cuma 1 jam ada sesi pagi dan siang. Jam10-11 dan jam11-12. Ngga efektif menurut gw dengan waktu segitu sempitnya. Pertemuannya 3 kali dalam seminggu, senin-rabu-kamis. Bahasa pengantarnya Indonesia. English day hanya untuk Hari Rabu.

Tiap 5-6 anak didampingi oleh 1 guru. Mulai dari usia 6 bulan anak sudah bisa masuk. Dibagi menjadi 3 gerbong istilah disana.

Usia 6-12 bulan (Gym Baby)

Usia 1,5-2,5 tahun (Gerbong Kecil)

Usia 2,5-4 tahun (Gerbong Besar)

Rincian uang masuknya sebagai berikut:

Pendaftaran: 100ribu

Uang pangkal: 3,5juta

Iuran bulanan: 500rb

Total biaya: 4.100.000

Gw ngga berminat sama sekali disini, pengajarnya pun minim ngasih info ini itu.

 

3. Causa Prima

Lokasinya di Jl. Bambu Raya No. 38, Taman Yasmin sektor 7. Tlp 0251-8401612. PG ini baru buka Februari 2016. Sampai saat ini yang mendaftar sudah ada 19 orang. Maksimal bisa menampung 30 orang dengan pembagian 15 anak kelas pagi (08.00-10.00), 15 anak kelas siang (10.30-12.30).  Tempatnya bersih banget dan bagus. Tersedia permainan indoor (cukup banyak) dan outdoor (yang ini sedikit), area untuk makan bersama+wastafel, gazebo untuk story telling, lab komputer, juga televisi, tersedia juga cctv untuk memantau aktivitas anak.

Untuk uang masuknya rinciannya sebagai berikut:

– Registration: 200.000

– Enrollment fee: 3.500.000

– Academic year fee: 1.700.000

– Monthly fee: 400.000

– Uniform: 300.000

Total biaya: 6.100.000

Bahasa pengantarnya menggunakan 2 bahasa: Inggris dan Indonesia. Pertemuannya Senin-Jumat selama 2 jam. Kelas dimulai bulan Juli.

Minusnya kalo menurut gw:

– Masuknya tiap hari takutnya anak jadi cepet bosen

– Permainan untuk mengasah motorik kasarnya minim banget. Gw sih pengennya Nabil banyak belajar di luar ketimbang di dalam kelas. Gw agak kurang suka dengan pengkotak-kotakan.

– Karena sekolahnya baru banget buka, jadi belum punya alumni. Masih belum tau kualitas anak2nya seperti apa.

Semoga bermanfaat ya infonya buat para orangtua yang sedang mencari sekolah PG untuk anaknya. Nanti diupdate lagi kalo survey sekolah lain.

Lebih Dekat dengan Alam di Kuntum Farm Field

Ada banyak cara untuk mendekatkan anak dengan alam, salah satunya adalah dengan mengajak berwisata ke Kuntum Farm Field. Letaknya tidak jauh dari keluar tol Ciawi, Bogor. Ini kali pertama ngajak Nabil main di Kuntum, padahal letaknya dari rumah tinggal ngesot doang. Ada beragam kegiatan menyenangkan yang bisa dilakukan disini, anak-anak bisa memberi makan sapi, kambing, kelinci dan marmut. Kita bisa membeli 1 bakul makanan isi rumput dan sayuran juga susu dalam botol dot masing-masing seharga Rp. 5.000. Nabil seneng banget bisa terlibat langsung ngasih makan di kandang kelinci. Lari sana lari sini. Paaas banget tempat ini buat Nabil yang energinya berlebih. Selain itu ada juga kegiatan memancing atau menangkap langsung ikan di kolamnya, hasilnya pun bisa kita bawa pulang. Ada juga kolam bebek, berbagai jenis ayam dalam kandang, serta burung. Tidak hanya pengenalan tentang hewan, disini anak-anak juga bisa mengenal berbagai jenis tanaman. Ada tanaman hias, tanaman buah, juga tanaman obat. Menarik ya? Biaya masuknya Rp. 30.000/orang, untuk usia dibawah 2th free.                   

Beruntungnya tinggal di Bogor masih ada lahan hijau untuk tempat berwisata seperti di Kuntum ini. Pulangnya anak-anak dapet pengalaman yang seru. Mama papanya bisa belanja tanaman ataupun hasil perkebunan yang ada disana. Asyik kan?