Curhat Mama Nabil #Part1

Setiap ibu pasti mendambakan anaknya bisa makan dengan lahap tanpa pilih-pilih makanan, kenyataannya harapan itu cuma bisa jadi angan-angan buat gw. 2 tahun gw melewati masa-masa anak susah makan, bukan GTM biasa anak pada umumnya, anak gw emang tergolong ngga doyan sama yang namanya makan. Mau itu makanan berat, atau cemilan sekalipun ngga ada yang dia suka. Sepertinya mengunyah adalah beban paling berat dalam hidupnya. Kalau ditanya apa sih makanan kesukaan dia? Gw cuma jawab, buah, es krim dan coklat. Udah. Beberapa orang ada yang bilang, “nanti kalau udah ngga ASI juga doyan makan” atau “kalau udah masuk sekolah juga jadi laper dan mau makan” nyatanya keduanya belum berlaku. Setidaknya sampai saat ini.
Setiap hari pasti ada aja “perang” untuk masalah makan, makan sehari 3x pula. Kebayang kan 1 tahun ada 365 hari, 2 tahun berarti ada 730 hari, dikali makan 3x sehari, artinya ada 2.190 “perang” yang udah gw lewati selama ini. Lelahnya luar biasa, capenya ngga bisa diungkapkan, keselnya udah tahap maksimal. Kalau disuruh memilih, lebih baik gw melewati sakit ketika persalinan yang cuma beberapa jam ketimbang harus “sakit” liat anak ngga mau makan bertahun-tahun. Beneraaaan…


Sedih banget rasanya, padahal harapan gw adalah memberikan suasana makan yang menyenangkan dan Nabil bisa belajar makan sendiri di usianya yang sekarang 3 tahun. Nyatanya gw harus membuang jauh-jauh harapan itu.
Ngga pengen membandingkan kondisi rumput tetangga yang lebih hijau, tapi jujur aja sebagai orangtua sedih rasanya ngeliat anak kurus, pipinya tirus, tulang2nya  menonjol sedangkan anak lain begitu lahapnya bisa makan makanan apapun. Nabil sering banget kesenggol temannya yang lebih besar lalu jatuh, atau sulit untuk melakukan kegiatan motorik kasar seperti memanjat atau bergelantungan karena fisiknya yang kecil. Bisa mencapai 12 kg di usianya yang 3 tahun adalah sebuah perjuangan yang berat. Segala usaha  gw lakukan sampai merogoh kocek yang ngga sedikit demi anak mau makan, gw melakukan apapun semaksimal mungkin untuk memberi yang terbaik buat Nabil. Kalaupun ngga bikin nafsu makan, paling ngga bisa menaikan berat badannya lah.  Cuma itu yang ada dipikiran gw. Tapi sepertinya sumbu sabar gw harus diperpanjang.
Gw mungkin dikategorikan ibu yang kurang baik, ngga jarang gw bentak-bentak, berteriak atau marahin Nabil kalau makan. Karena seringkali dia melepeh makanannya. Atau pernah gw kurung dia di kamar sampe nangis kejer. Gw pun suka pukul tangannya karena suka lempar-lempar makanan. Seringkali bilang mau makan nyatanya ngga sesuap pun masuk ke mulutnya. Intinya setiap hari dia cuma ngerjain gw doang, bikin gw kecapean sampai gw menyerah untuk nyuapin lagi. Entah udah sebanyak apa memori buruk yang dia serap dari acara makan. Sedih ya? Pernah gw lakukan cara halus yang dokter saranin, kalau ngga mau makan tunggu 2 jam lagi. Kalau ngga mau juga tunggu 2 jam kemudian, begitu seterusnya. Nyatanya anak gw tetep keras kepala, dia bisa loh ngga makan pagi, siang, ataupun malam kalau gw membiarkan. Cuma efeknya jadi rewel dan uring-uringan. Tidurnya pun ngga nyenyak, kebangun terus minta susu UHT biasanya. Hampir setiap hari gw berderai air mata, pengen jedot-jedotin kepala, pengen nonjok apapun karena emosi gw meletup-letup ngadepin Nabil. Sambil meratapi kenapa ya anak gw ngga mau nerima makanan apapun, kenapa? kenapa? dan kenapa? Selalu jadi pertanyaan gw setiap hari.
Bingung harus mengusahakan apalagi. Cara halus ataupun pakai kekerasan sama aja hasilnya. Emang sih kalau diancam dia agak sedikit mau makan. Tapi acara makannya kan jadi ngga hepi :(. Keinginan gw untuk berkreasi menu makanan udah hilang entah kemana. Teori makanan yang ideal pun buyar. Bisa makan karbo plus lauk aja udah bersyukur sangat. Sekarang senjata gw cuma 2, gw selalu sedia Mollers dan Sambucol di rumah. Mollers khusus untuk booster bb nya dia, dan Sambucol sebagai vitamin untuk daya tahan tubuhnya biar ngga mudah sakit. Karena Nabil termasuk kategori kurang gizi dia jadi lebih mudah kena sakit, flu atau batuk gampang banget tertular. Udah kebayang kan dalam keadaan sehat aja makannya susah, gimana kalau sakit? butuh effort yang luar biasa. Harga Mollers dan Sambucol pun bikin pedih gw, mahalnya ngga ketulungan. Tapi apa mau dikata, ngga ada pilihan yang lebih baik.
Mungkin Allah sedang menguji gw supaya mampu mengelola emosi, mengontrol diri dan menjadi ibu yang lebih baik lagi untuk ke depannya.

Maafin mama ya Bil, seringkali mama berubah jadi monster dan mungkin itu menakutkan buat Nabil. Semoga harapan dan doa mama biar Nabil mau makan lahap segera terkabul. Aamiin.
Semangat juga buat ibu-ibu di luar sana yang melewati hari-harinya sama seperti gw, tetep semangat dan jangan putus asa ya. Badai (entah kapan) pasti berlalu kok. Semoga…

Advertisements

Alasan Sekolah Usia Dini

Nabil akhirnya gw putuskan untuk masuk PG di umur 3 tahun. Pastinya ada beberapa orang yang komentar, “kok masih kecil udah di sekolahin, ntar lama2 bosen dia”, “PG kan cuma main aja, di rumah juga bisa kan?”, “kasian banget masih kecil udah sekolah, ntar kecapean loh” dsb dsb dsb. Apa sih sebenernya yang memutuskan gw untuk nyekolahin Nabil di umur segitu? Ada tujuannya tentu.
Pertama, seluruh dunia kan udah tau makan Nabil susahnya minta ampun, anak gw sama dokter dibilang kurang gizi, udah kurus pendek lagi (jahat amat dr. Damayanti huhu..). Harapan gw dengan dia masuk sekolah, dia punya kegiatan yang bikin dia cape terus jadi kelaperan. Mau ngga mau kan jadi minta makan. Dan Nabil itu lagi masa-masa meniru, gw pengen dia liat temen-temennya yang makan bekal tanpa disuapi terus jadi niru mau melakukan itu juga. Terbukti pas trial kemaren gw bawain bekal pisang goreng keju ludes dia abisin. Semoga seterusnya bisa begitu.
Kedua, Nabil itu sangat susah bangun pagi. Wajar aja tidurnya antara jam 9-11 malem. Alhasil baru bangun jam 7 atau ngga jam 8 pagi. Tidur siang pun jadi molor bisa jam 3 atau jam 4, bangunnya baru maghrib atau bahkan bablas sampe besoknya. Jadi sering ngga makan malem. Hadeuuuh gimana ntar sekolah TK atau SD coba? Hancur berantakan banget jam tidur dan pola makannya.

Niat gw sih ingin memperbaiki manajemen waktunya. Ya salah satunya dengan sekolah. Otomatis jam 6 paling ngga Nabil harus udah bangun, karena jam sekolahnya dimulai jam 8. Masuk PG adalah tujuan gw melatih Nabil bangun pagi, supaya meminimalisir drama untuk ke depannya. Jadi pas masuk TK ngga ujug-ujug mesti bangun pagi, maksudnya sih biar ngga kaget aja.

Awal-awal pasti kerja keras banget untuk ngajak dia bangun pagi, tapi gw menjelaskan ke Nabil kalo ada hal yang dituju dari dia bersekolah, ketemu temen-temennya, guru-guru, bermain, pokoknya seneng-seneng di sekolah.
Jadi tujuan gw nyekolahin Nabil bukan karena pengen dia pinter, pengen lebih unggul dibanding anak lainnya apalagi buat sosialisasi. Ngga sama sekali! Gw yakin tiap anak berkembang dengan sendirinya, dan punya kepintaran masing-masing sesuai dengan waktunya. Cuma masalah susah makan dan bangun pagi udah jadi momok banget dalam hidup gw. Gw merasa hopeless mengatasi dua masalah itu. Jadi sekolah di usia dini menjadi jalan keluarnya. Pun kalo Nabil ngga punya masalah itu, niat gw pengennyaa langsung TK aja, ngga perlu ikutan PG segala. Mahal buuuk…

Terus gimana hasilnya pas trial pertama kali di sekolah? Hepiiiiii banget anaknya. Alhamdulillah…


Survei PG di Bogor (Part 2)

Kembali gw mau share mengenai sekolah PG buat Nabil. Sekarang gw mau infoin sekolah agak di daerah Bogor Selatan dan sekitarnya ya. Sejak menetap di daerah selatan gw jadi semakin bingung mau masukin anak gw di sekolah mana. Nabil udah mau 3 tahun tapi gw belum juga daftarin Nabil sekolah karena belum ada yang cocok di hati. Buat gw daerah selatan itu minim pilihan, maklum lah gw tinggal di daerah perbatasan kota – kabupaten. Ada High Scope yang deket banget dari rumah, tapi harganya bikin sesek napas. Jadi gw mencari alternatif lain yang lebih masuk budget gw.

Ini listnya yang udah gw datengin:

1. Pertiwi

Tempatnya Jl. Raya Wangun, Ciawi. Strategis buat gw tempatnya, mudah dijangkau angkutan umum dan yang penting deket dari rumah. Anak ngga cape di jalan. Apalagi anak gw tipe yang tidur malem dan bangun siang, kebayang dong kalo bangun pagi buat sekolah kayak apa. Kalo ditambah lagi perjalanan yang cukup jauh, double drama banget kan?

Pertiwi sekolahnya terdiri dari 2 kelas, tiap kelas ada 10 orang anak dan didampingi 2 guru.┬áJam masuknya: 07.30-10.00 setiap Senin, Rabu dan Jum’at atau Selasa, Kamis, Jum’at. Jadi setiap Jum’at 2 kelas dijadikan satu.

Fasilitasnya: alat bermain indoor outdoor (sedikit sih gw liat), ruang perpustakaan, ruang audio visual (1bln sekali ada acara nonton bareng).

Perincian biaya:

– Uang pangkal 1.050.000 (bisa dicicil)

– Uang seragam + alat tulis + buku 1.250.000

– SPP + kegiatan + Makan Bersama 250.000

Total biaya: 2.550.000

Murah yah? Tapi ngga tau kenapa gw kok kurang sreg banget sama sekolahnya, pas gw survei sekitar jam11 suasananya rameeeeee dan bising banget ampun deh, ngga nyaman aja buat gw menempatkan Nabil disitu. Belum lagi ruang kelasnya untuk PG kecil, dan disekelilingnya ada ruang anak TK. Jadi terkesan padet dan sumpek banget. Lagipula pas gw bawa Nabil kesana, dia terlihat ngga tertarik dan ngga mau turun sama sekali. Yang paling bikin nambah ngga tertarik di depan sekolah banyak jajanan mamang2 yang ngga sehat itu loh (tau kan macem apa?). Secara anak gw makannya super susah banget, gw ngga rela kalo dia jajan sembarangan. Gw masih menimbang-nimbang untuk nyekolahin Nabil disini. Better dicoret aja deh dari list haha…

2. Sekolah Islam Ibnu Hajar (SIHA)

Letaknya di samping Mesjid Raya. Buat gw letaknya juga cukup strategis, masih bisa dijangkau dengan angkutan umum. Kondisi sekolahnya buat gw nyaman dan tenang. Cuma agak PR harus naik dan turun tangga karena letak sekolahnya ada di bawah.

Hanya ada 1 kelas, terdiri dari 10 orang anak. Masuknya setiap hari, mulai jam 07.30-11.00. Ini sih yang agak berat buat gw nyekolahin Nabil disini, harus anter sekolah tiap hari, ini kan cuma PG doang :(. Tapi kuota untuk tahun ini udah penuh, alhasil harus waiting list untuk tahun depannya, yaaaahh…emang ngga jodoh ya.

Fasilitas: Ruang kelasnya bersih, full ac, tapi ngga terlalu besar untuk yang kelas PG. Keseluruhan sekolahnya cukup luas, enak buat Nabil lari-lari. Ada semacam saung2 gitu juga. Ruang perpustakaannya luas. Alat bermain indoor maupun outdoornya sedikit.

Perincian biaya:

– Pendaftaran 350.000

– Investasi Pendidikan 2.250.000

– Program pembelajaran (1thn) 1.685.000

– Asuransi (premi 1thn) 50.000

– Seragam 550.000

– SPP 275.000

– Open House 100.000

Total biaya: 5.260.000

3. Labschool IPB – ISFA

Lokasinya di Jl. Cikabuyutan, depan Fave Hotel baranangsiang samping Botani Square. Sekolah ini merupakan hasil kerjasama IPB dan ISFA (Indonesia Singapore Friendship Association). Cukup terjangkau juga oleh angkutan umum, cuma nambah jalan sedikit tapi kalo dari rumah bisa menghabiskan waktu sekitar setengah jam (lama ngga sih?). Kondisi sekolahnya bersih dan tenang. Tersedia tempat parkir dan pos satpam juga.

Hanya ada 1 kelas untuk pg, dengan kuota 12 orang anak dan 2 guru pendamping. Masuknya 3x seminggu, setiap hari Senin, Rabu dan Jum’at. Kegiatan berlangsung dari jam 08.00-11.00. Fasilitasnya ruang kelas yang nyaman, cukup besar, dan menggunakan ac. Sirkulasi udaranya oke. Ada cctv, ruang perpustakaan, dapur, ruang makan dan toilet yang bersih. Playground indoor dan outdoornya pun cukup banyak ketimbang Pertiwi/SIHA.

Untuk daftar biayanya yang bikin ngga sreg nih hehe, karena harganya cukup mahal buat gw. Sedangkan budget gw buat sekolah toddler sekitar 5-6jutaan aja.

Berikut perinciannya:

– Uang Pendaftaran 250.000

– Uang Program 5.000.000

– Iuran Tahunan 2.500.000

– Iuran Bulanan 650.000

Total biaya: 8.400.000

Pengen nangis ngga sih, playgroup aja biayanya udah segitu mahalnya gimana ke jenjang selanjutnya? Masih 50:50 juga milih ISFA. Dari 2 sekolah diatas yang gw review, keseluruhan sih paling cocok memang dengan sekolah ini, cuma biaya aja yang jadi pertimbangannya.

Nanti disambung lagi ya reviewnya, semoga cepet dapet yang sreg deh di hati ^^

Review Vitamin: Minyak Ikan, Mollers Tran

Kayanya seluruh dunia udah tau ya Nabil susah makan, karena itulah gw selalu cari cara kira-kira apa yg bikin bb Nabil bisa naik, paling ngga jadi nafsu makan lah. Ibu-ibu yg punya masalah serupa pasti tau hopeless-nya gw kaya apa. Setelah cari info sana sini dan liat review minyak ikan Mollers Tran, akhirnya gw memutuskan untuk beli. Karena produk ini selain mengklaim untuk pertumbuhan otak dan imun tubuh, ada embel-embel menaikkan berat badan (super excited dong gw). Cuuusss deh tanpa pikir panjang sung beli.

Mollers Tran terdiri dari 3 varian rasa: natural (tutup botol warna kuning), lemon (tutup botol hijau) dan tutti fruiti (tutup botol putih/biru).  Kenapa ada perbedaan warna tutup botol putih dan biru untuk rasa tutti fruiti? keduanya sama-sama original. Yang membedakannya tutup botol putih import dari Singapura, sedangkan tutup botol biru import dari US. Tetapi isi dan kualitasnya tetap sama, 1 merk dan 1 pabrik. Gw pilih yang rasa tutti fruiti (tutup botol biru), beli di olshop Rp. 450.000, isinya 250 ml/botol. Gw pikir rasanya manis macam permen buah gitu pasti anak-anak suka, ternyata macam minum minyak goreng rasa ikan aroma buah, dan amis ikannya masih agak kecium. Dosisnya sekali minum untuk 6 bulan keatas 5ml/hari. Nabil suka? Tentu tidak.. Emaknya aja enek banget, anaknya udah pasti hoek-hoek kepengen muntah. Siasatinnya setelah minum minyak ikan (dengan penuh perjuangan bujuknya), langsung gw kasih es krim/makan buah biar ngga terlalu berasa amisnya. Ini minyak kalau sampe tumpah, duuuh baunya di lantai aja ngga ilang-ilang loh ­čśŽ Setelah botol dibuka, menurut petunjuk sebaiknya taruh di kulkas untuk menghindari bau tengik dan menjaga kualitas isinya dan konsumsi maksimal 3 bulan.

Terus gimana hasilnya? Baru coba beberapa hari dan ngga rutin minum tiap hari sih jadi belum terlihat signifikan, cuma kalau gw gendong Nabil udah (sedikit) berat. Patokan bb Nabil naik apa ngga pengukurannya berdasarkan gw kalo udah ngegendong harus dengan 2 tangan, ngga dengan 1 tangan lagi. Hehe… Mudah-mudahan Nabil makin lahap makannya setelah minum minyak ikan ini.


Review Training Pants

Udah umur 2,5tahun Nabil belum juga lulus toilet training. Kadang ngasih sign, kadang ngga. Gw sih selalu ngajak dia pipis setiap setengah jam sekali. Tapi kalo lagi main di luar dan gw lagi sibuk ngerjain ini itu, seringnya ya kebobolan. Apa emang anaknya aja ya yang belum siap? Atau mungkin gw yang kurang konsisten ngajarinnya? Gw masih ragu untuk makein Nabil celana dalam biasa, lebih tepatnya sih belum siap gempor tiap hari untuk ngepelin pipisnya dia. Akhirnya gw memilih untuk menggunakan Training Pants (TP), supaya si pipis ngga langsung rembes dan berceceran di lantai. Memang TP bukan difungsikan untuk menampung pipis dalam waktu lama, tapi paling ngga menghindari accident bolak balik ngepel karena ada lapisan innernya buat menahan sementara. Pagi-sore Nabil pake TP, malem masih pake pospak. Karena sekarang seringnya dia ngga bangun malem, kalaupun bangun cuma minta susu doang, pasti drama banget kalo disuruh ke toilet lagi ngantuk gitu. Pergi-pergi pun masih pake pospak. Gw sengaja beli beberapa merk TP, coba-coba mana yang sekiranya cocok dan nyaman digunakan. Semua gw beli secara online di instagram @traningpants_shop, ini reviewnya, gw urutkan berdasarkan kualitas yang terbaik menurut gw:

1. Cuddle me

– bahan cotton terry, tebal seperti handuk

– daya serapnya bagus, bisa nahan pipis 1-2x (tergantung volume air pipisnya)

– ngga gampang bocor

– lingkar pinggangnya bisa disesuaikan, ada tali karet seperti celana hamil

– karena bahannya tebal kalo dicuci keringnya jadi lebih lama

– lingkar di bagian pahanya ketat, ngga cocok untuk anak yang pahanya gede

Harga: 100.000/3pcs

2. Mom and Bab

– bahannya katun tipis

– daya serapnya lumayan, bisa menampung pipis 1-2x (tergantung volume air pipisnya)

– ngga gampang bocor

– motifnya lucu-lucu

– karena bahannya tipis setelah dicuci lebih cepat kering

– lingkar dibagian pinggang maupun pahanya ngga terlalu ketat

– lingkar pinggangnya mudah┬ákendur

Harga: 75.000/2pcs


3. Qianquhui

– bahannya tipis, menampung hanya 1x pipis

– gampang bocor, tapi ngga separah peninsula

– karena bahannya tipis setelah dicuci lebih cepat kering

– daya serap tidak terlalu bagus

– motifnya lucu-lucu

– lingkar paha ngga ketat, agak elastis karetnya, cocok untuk anak yang pahanya besar maupun kecil

– karet pinggangnya juga elastis, ngga gampang kendur

Harga: 28.000/pcs


4. Peninsula

– bahannya tipis, menampung hanya 1x pipis dan seringkali rembes sampai ke celana luar

– setelah dicuci lebih cepat kering karena bahannya tipis

– daya serap tidak terlalu bagus

– motifnya lucu-lucu

– lingkar pahanya lebar cocok untuk anak yang pahanya besar

– model celananya tinggi, ngga pas di Nabil mungkin itu penyebab sering bocor sampai ke celana luar.

Harga: 85.000/3pcs

Sampai saat ini yang paling pas di badan Nabil sih yang merk Mom and Bab. Jangan lupa TP kalo kena pipis dan pup (terutama) harus segera dicuci biar noda coklat/kuningnya ngga melekat. Butuh sumbu sabar yang banyak banget melewati toilet training ini, gw yakin lama kelamaan anak gw akan mengerti kok, tapi dia sedang berproses aja. Makin kesini Nabil makin sadar kalo pipis ataupun pup dia harus bilang, walaupun seringkali keluar duluan baru bilang. Semoga gw bisa mengajarkan Nabil toilet training dengan happy. Semangat ya, Bil!

#menuju2017bebaspospak!

Review Skin Care: The Bath Box

Bertahun-tahun kulit bermasalah itu ngga ngenakin banget rasanya, harus bolak-bolak ke dokter kulit dan mengeluarkan biaya yang ngga sedikit. Berbagai cara gw lakukan, nyoba salep ini itu, cream ini itu, lotion ini itu, tapi kalo udah abis ya kambuh lagi. Gw memiliki kulit yang super kering, kandungan minyak tubuh gw kurang banget. Alhasil gw punya Eksim. Penyakit ini konon seumur hidup dan kambuhan, bisa hilang hanya dengan menjauhi pemicunya. Menurut dokter kulit gw ngga boleh makan makanan berbumbu tajam dan seafood (mana bisaaaa!), tangan gw ngga boleh kena bumbu dapur (???!), ngga boleh kena sabun deterjen yang kandunganya keras (gw kan IRT bukan anak putri raja, mana mungkin ngga megang sabun deterjen), menghindari pakaian yang ketat dan ngga boleh kontak langsung dengan debu. Faktor cuaca juga bisa memicu kambuhnya eksim. Kalau gw belum bisa menjauhi pemicunya, kulit gw biasanya bertambah parah. Sabun mandi pun disarankan pake yang khusus bayi. Menderita banget kalau lagi kambuh, gatelnya itu luar biasa. Tangan bisa sampai berdarah, bersisik dan panas. Kulit jadi menebal, kadang ada benjolan, lama kelamaan timbul noda hitam di kulit yang sulit hilang. Nodanya pindah dimana-mana, di tangan, di paha, di betis, di leher, di segala lipatan tubuh. Duh! Muka satu-satunya bagian tubuh gw yang belum pernah kena (jangan sampe). Pake sabun bayi dan macam-macam lotion ternyata tetap ngga ampuh ngatasin eksim gw.



Gw udah mulai frustasi, harus gimana lagi cara ngatasinnya. Sampai ada seorang teman gw yang organic bitch ngasih tau tentang produk The Bath Box, salah satu brand lokal yang fokus membuat produk alami mulai dari perawatan rambut, wajah sampai ke kaki. Infonya sih sabunnya bisa mengatasi masalah psoriasis, alergi ataupun eksim dan kandungannya bebas dari bahan kimia seperti paraben, sulfat, silicon dan deterjen berbahaya lainnya. Wah, langsung tertarik gw dan pengen coba kali aja cocok.


Pertama gw coba liquid soap yang namanya Goats Don’t Lie, warnanya kecoklatan teksturnya cair karena dia ngga pake pengental seperti sabun pada umumnya, dan agak perih di mata. Gw amaze banget dengan hasilnya. Baru kali ini gw menemukan solusi masalah kulit gw, persoalan hidup gw berkurang 1 akhirnyaaa.. Baunya sih emang agak kurang enak, karena berasal dari susu kambing, tapi hasil akhirnya ngga bikin badan jadi bau kambing kok, tawar aja gitu wanginya. Cuma pemakaian beberapa kali aja kulit gw terasa mulai moist, sisik-sisik semakin berkurang. Yang paling bikin terharu gatel gw dan noda hitam di kulit semakin hilang. Juara banget nih sabun. Ngga hanya untuk tubuh, ternyata Goat’s Don’t Lie bisa dipake head to toe. Gw biasanya pake untuk cuci muka dan mandi. Dewasa, anak, maupun bayi bisa pake ini. Pernah anak gw kepalanya iritasi gara-gara pemakaian lidah buaya, gw pakein sabun ini beberapa kali, cling langsung ilang iritasinya. Gw juga coba sabun varian lainnya yang ngga kalah oke hasilnya. Harganya memang terbilang mahal, Rp. 86.000 (300ml), 132.000 (500ml), tapi sebanding kok dengan kualitasnya. Gw udah jatuh cinta sama produk ini dan udah ngga bisa pake sabun lain yang biasa dijual di pasaran.

Hampir semua produk The Bath Box udah gw coba, dan hampir semuanya pula gw suka. Produk andalan gw yang ngga kalah the bestnya dan selalu gw repurchase tiap bulan adalah:

1. Sugar Cleanser >> ini bikin muka halus dan kenyal banget. Cleanser ini ngga hanya untuk muka, tapi badan ataupun kaki juga bisa.

2. Breakfast Porridge >> menghempaskan komedo gw yang buanyak itu sampe bersih sih sih.. Hasilnya hampir sama kaya abis facial. Wow!

3. Oat Milk Shampoo >> ngga ada shampoo produk manapun yang bisa bikin rambut singa gw bener kecuali The Bath Box. Awal-awal emang masih agak ngembang, lama kelamaan jadi lembut dan jatuh. Gw yang jarang sisiran aja ngga bikin rambut kusut.

4. Oat Berry & Fluffy Hair Treatment >> masker rambut yang bikin rambut singa gw jadi halus dan mudah diatur. Tahan berhari-hari pula. Favorit banget nih.

Kesimpulannya semua produk The Bath Box mulai head to toe tuh bikin sehat banget, muka jadi kenyal, halus, kulit lembab, komedo lenyap, rambut lembut dan mudah diatur. Emang sih ga bikin kulit gw jadi putih atau cerah, karena kan dibuat dari bahan-bahan alami, bikin fresh dan sehat itu lebih penting. Pkknya gw sangat merekomendasikan brand lokal yang satu ini. Sampe-sampe gw ngga pernah perawatan salon lagi semenjak kenal The Bath Box. Semoga produk-produknya ngga pernah discontinued dan terus memberikan inovasi untuk permasalahan kulit para pelanggannya.

The Bath Box, i adore you so much!

Awali Ciptakan Kebersihan Dari Rumah

Memiliki tempat tinggal yang bersih dan sehat tentunya akan nyaman untuk ditinggali pemiliknya. Karena di rumah lah tempat kita beristirahat dan banyak menghabiskan waktu berkumpul bersama keluarga.
Sebagai ibu yang memiliki balita sedang aktif-aktifnya dan seringkali mengotori area rumah, tidak membatasi saya untuk melakukan bersih-bersih. Malah kegiatan tersebut menjadi aktivitas wajib yang saya lakukan setiap hari. Bukan hal yang tidak mungkin debu dan kotoran di sekitar rumah beresiko menyebabkan diare terutama pada anak. Maka dari itu awali lah menjaga kebersihan dari rumah, demi menciptakan kelangsungan hidup keluarga yang sehat.


Berikut ini adalah cara yang biasa saya terapkan di rumah:

1. Mengurangi barang-barang elektronik

Prinsip saya, semakin banyak memiliki barang elektronik, semakin banyak pula usaha yang kita keluarkan untuk membersihkannya. 

2. Memotong rumput dan halaman rumah secara berkala.

Saya selalu memastikan tanaman atau rumput terawat dengan baik. Apalagi anak saya suka sekali bermain di halaman. Rumput yang lebat memungkinkan tempat berkumpulnya nyamuk, tentunya akan menjadi sumber penyakit dan berakibat buruk bagi kesehatan keluarga saya. Pastikan juga tidak ada genangan-genangan air disekitar rumah.


3. Cukup ventilasi udara

Biasakan membuka jendela setiap pagi, agar ada pergantian udara setiap hari. Jendela juga sebagai pintu masuknya cahaya, pencahayaan yang baik akan membuat kondisi rumah tidak pengap dan mengurangi kelembaban.

4. Membersihkan kulkas

Hal yang sering luput dilakukan adalah membersihkan kulkas. Bagian yang paling sering harus dibersihkan adalah pintu pembuka kulkas, terkadang kita tidak menyadari bagian tersebutlah yang paling banyak tersentuh oleh tangan. Untuk meminimalisir kuman berpindah tangan terutama pada anak saya yang sedang doyan pegang ini itu, saya selalu bersihkan dengan kain lap basah sesering mungkin.

5. Membersihkan kamar mandi secara rutin

Kamar mandi adalah salah satu area rumah yang rentan kotor dengan cepat. Sebab daerah tersebut sering terpapar busa sabun dan shampo yang licin. Apalagi kamar mandi identik dengan kondisi yang lembab. Cara yang saya lakukan selain menggunakan sikat pembersih kamar mandi untuk membersihkan permukaan lantai, juga memanfaatkan sikat gigi bekas untuk membersihkan sudut-sudut yang sukar terjamah. Dengan membersihkan kamar mandi secara rutin maka akan mengurangi resiko pertumbuhan jamur.

6. Meluangkan waktu untuk membersihkan kamar dan rumah

Apabila kamar kita bersih, tentunya istirahat menjadi lebih nyaman. Tidak hanya itu, dari kamar yang bersih kita juga bisa terhindar dari masalah kesehatan. Terutama yang memiliki alergi debu seperti saya dan suami saya. Tips yang saya lakukan adalah meminimalisir penggunaan karpet dan jangan menaruh barang terlalu banyak di dalam kamar. Big No No banget buat saya menaruh barang di kolong ranjang. Debu-debu pasti banyak yang nempel. Saya selalu menyapu dan pel lantai setiap hari. Rutin mengganti seprei, dan mencuci sarung bantal, guling, juga gorden minimal dua minggu sekali.

7. Menggunakan vacuum cleaner.

Terakhir, gunakan vacuum cleaner dalam aktivitas bersih-bersih rumah. Karena menyapu saja terkadang tidak cukup untuk menjangkau partikel debu yang tidak kasat mata. Terutama untuk yang rumahnya menggunakan karpet. Apalagi ditambah memiliki binatang peliharaan, seperti kucing misalnya. Biasanya bulu-bulunya akan bertebaran di sofa, karpet ataupun kasur. Tidak mungkin dibersihkan hanya dengan disapu atau pake sapu lidi saja, tentu hasilnya kurang optimal.

Baru-baru ini saya melihat informasi di Instagram #theurbanmama tentang vacuum cleaner Ergorapido, produk dari #ElectroluxIndonesia. Siapa yang tidak kenal dengan produk Electrolux? Electrolux sudah lebih dari 100 tahun berinovasi dalam memenuhi kebutuhan dan memberikan solusi masalah kebersihan untuk para konsumennya (#Over100YearsElectroluxVacuum). Melihat produk penghisap debu keluaran terbarunya, saya langsung jatuh hati dengan Ergorapido seri ZB3114AK. 


Apa sih kelebihan Ergorapido ini sampai saya kok kepengen banget punya? Yang pertama, vacuum ini portable, dirancang tanpa memerlukan colokan listrik seperti vacuum cleaner pada umumnya. Selain bisa mengurangi pengeluaran listrik, juga tidak perlu “diribetkan” dengan narik-narik kabel dan berpindah stop kontak jika area yang dibersihkan cukup luas. Yang kedua, fitur Ergorapido ini bisa berdiri sendiri, jadi memudahkan untuk ditempatkan dimana saja. Ditaruh sembarang pun tidak perlu takut jatuh, saya jadi bisa menyambi pekerjaan rumah tangga lainnya deh atau sambil mengurus anak. Yang ketiga, suara mesinnya bebas bising. Pas sekali dengan anak saya yang mudah ke distract tidurnya, jadi ngga bakal kebrisikan. Yang keempat, yang paling saya suka nih, desainnya ramping. Bagi yang mempunyai rumah mungil seperti saya tidak perlu khawatir karena vacuum cleaner ini tidak memakan tempat dalam penyimpanannya. Ergorapido ini sepertinya akan membuat kegiatan bersih-bersih di rumah saya jadi lebih mudah. Semoga saya berkesempatan bisa memilikinya.

Tulisan ini ikut serta dalam #TUMElectroluxBlogCompetition