Alasan Kenapa Sekolah Usia Dini

Nabil akhirnya gw putuskan untuk masuk PG di umur 3 tahun. Pastinya ada beberapa orang yang komentar, “kok masih kecil udah di sekolahin, ntar lama2 bosen dia”, “PG kan cuma main aja, di rumah juga bisa kan?”, “kasian banget masih kecil udah sekolah, ntar kecapean loh” dsb dsb dsb. Apa sih sebenernya yang memutuskan gw untuk nyekolahin Nabil di umur segitu? Ada tujuannya tentu.
Pertama, seluruh dunia kan udah tau makan Nabil susahnya minta ampun, anak gw sama dokter dibilang kurang gizi, udah kurus pendek lagi (jahat amat dr. Damayanti huhu..). Harapan gw dengan dia masuk sekolah, dia punya kegiatan yang bikin dia cape terus jadi kelaperan. Mau ngga mau kan jadi minta makan. Dan Nabil itu lagi masa-masa meniru, gw pengen dia liat temen-temennya yang makan bekal tanpa disuapi terus jadi niru mau melakukan itu juga. Terbukti pas trial kemaren gw bawain bekal pisang goreng keju ludes dia abisin. Semoga seterusnya bisa begitu.
Kedua, Nabil itu sangat susah bangun pagi. Wajar aja tidurnya antara jam 9-11 malem. Alhasil baru bangun jam 7 atau ngga jam 8 pagi. Tidur siang pun jadi molor bisa jam 3 atau jam 4, bangunnya baru maghrib atau bahkan bablas sampe besoknya. Jadi sering ngga makan malem. Hadeuuuh gimana ntar sekolah TK atau SD coba? Berantakan banget jam tidur dan pola makannya.

Niat gw sih ingin memperbaiki manajemen waktunya. Ya salah satunya dengan sekolah. Otomatis jam 6 paling ngga Nabil harus udah bangun, karena jam sekolahnya dimulai jam 8. Masuk PG adalah tujuan gw melatih Nabil bangun pagi, supaya meminimalisir drama untuk ke depannya. Jadi pas masuk TK ngga ujug-ujug mesti bangun pagi, maksudnya sih biar ngga kaget aja.

Awal-awal pasti kerja keras banget untuk ngajak dia bangun pagi, tapi gw menjelaskan ke Nabil kalo ada hal yang dituju dari dia bersekolah, ketemu temen-temennya, guru-guru, bermain, pokoknya seneng-seneng di sekolah.
Jadi tujuan gw nyekolahin Nabil bukan karena pengen dia pinter, pengen lebih unggul dibanding anak lainnya apalagi buat sosialisasi. Ngga sama sekali. Gw yakin tiap anak berkembang dengan sendirinya, dan punya kepintaran masing-masing sesuai dengan waktunya. Cuma masalah susah makan dan bangun pagi udah jadi momok banget dalam hidup gw. Gw merasa hopeless mengatasi dua masalah itu. Jadi sekolah di usia dini menjadi jalan keluarnya. Pun kalo Nabil ngga punya masalah itu, niat gw pengennyaa langsung TK aja, ngga perlu ikutan PG segala. Mahal buuuk…

Terus gimana hasilnya pas trial pertama kali di sekolah? Hepiiiiii banget anaknya. Alhamdulillah ngga nangis sama sekali.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s