Survei PG di Bogor (Part 2)

Kembali gw mau share mengenai sekolah PG buat Nabil. Sekarang gw mau infoin sekolah agak di daerah Bogor Selatan dan sekitarnya ya. Sejak menetap di daerah selatan gw jadi semakin bingung mau masukin anak gw di sekolah mana. Nabil udah mau 3 tahun tapi gw belum juga daftarin Nabil sekolah karena belum ada yang cocok di hati. Buat gw daerah selatan itu minim pilihan, maklum lah gw tinggal di daerah perbatasan kota – kabupaten. Ada High Scope yang deket banget dari rumah, tapi harganya bikin sesek napas. Jadi gw mencari alternatif lain yang lebih masuk budget gw.

Ini listnya yang udah gw datengin:

1. Pertiwi

Tempatnya Jl. Raya Wangun, Ciawi. Strategis buat gw tempatnya, mudah dijangkau angkutan umum dan yang penting deket dari rumah. Anak ngga cape di jalan. Apalagi anak gw tipe yang tidur malem dan bangun siang, kebayang dong kalo bangun pagi buat sekolah kayak apa. Kalo ditambah lagi perjalanan yang cukup jauh, double drama banget kan?

Pertiwi sekolahnya terdiri dari 2 kelas, tiap kelas ada 10 orang anak dan didampingi 2 guru. Jam masuknya: 07.30-10.00 setiap Senin, Rabu dan Jum’at atau Selasa, Kamis, Jum’at. Jadi setiap Jum’at 2 kelas dijadikan satu.

Fasilitasnya: alat bermain indoor outdoor (sedikit sih gw liat), ruang perpustakaan, ruang audio visual (1bln sekali ada acara nonton bareng).

Perincian biaya:

– Uang pangkal 1.050.000 (bisa dicicil)

– Uang seragam + alat tulis + buku 1.250.000

– SPP + kegiatan + Makan Bersama 250.000

Total biaya: 2.550.000

Murah yah? Tapi ngga tau kenapa gw kok kurang sreg banget sama sekolahnya, pas gw survei sekitar jam11 suasananya rameeeeee dan bising banget ampun deh, ngga nyaman aja buat gw menempatkan Nabil disitu. Belum lagi ruang kelasnya untuk PG kecil, dan disekelilingnya ada ruang anak TK. Jadi terkesan padet dan sumpek banget. Lagipula pas gw bawa Nabil kesana, dia terlihat ngga tertarik dan ngga mau turun sama sekali. Yang paling bikin nambah ngga tertarik di depan sekolah banyak jajanan mamang2 yang ngga sehat itu loh (tau kan macem apa?). Secara anak gw makannya super susah banget, gw ngga rela kalo dia jajan sembarangan. Gw masih menimbang-nimbang untuk nyekolahin Nabil disini. Better dicoret aja deh dari list haha…

2. Sekolah Islam Ibnu Hajar (SIHA)

Letaknya di samping Mesjid Raya. Buat gw letaknya juga cukup strategis, masih bisa dijangkau dengan angkutan umum. Kondisi sekolahnya buat gw nyaman dan tenang. Cuma agak PR harus naik dan turun tangga karena letak sekolahnya ada di bawah.

Hanya ada 1 kelas, terdiri dari 10 orang anak. Masuknya setiap hari, mulai jam 07.30-11.00. Ini sih yang agak berat buat gw nyekolahin Nabil disini, harus anter sekolah tiap hari, ini kan cuma PG doang :(. Tapi kuota untuk tahun ini udah penuh, alhasil harus waiting list untuk tahun depannya, yaaaahh…emang ngga jodoh ya.

Fasilitas: Ruang kelasnya bersih, full ac, tapi ngga terlalu besar untuk yang kelas PG. Keseluruhan sekolahnya cukup luas, enak buat Nabil lari-lari. Ada semacam saung2 gitu juga. Ruang perpustakaannya luas. Alat bermain indoor maupun outdoornya sedikit.

Perincian biaya:

– Pendaftaran 350.000

– Investasi Pendidikan 2.250.000

– Program pembelajaran (1thn) 1.685.000

– Asuransi (premi 1thn) 50.000

– Seragam 550.000

– SPP 275.000

– Open House 100.000

Total biaya: 5.260.000

3. Labschool IPB – ISFA

Lokasinya di Jl. Cikabuyutan, depan Fave Hotel baranangsiang samping Botani Square. Sekolah ini merupakan hasil kerjasama IPB dan ISFA (Indonesia Singapore Friendship Association). Cukup terjangkau juga oleh angkutan umum, cuma nambah jalan sedikit tapi kalo dari rumah bisa menghabiskan waktu sekitar setengah jam (lama ngga sih?). Kondisi sekolahnya bersih dan tenang. Tersedia tempat parkir dan pos satpam juga.

Hanya ada 1 kelas untuk pg, dengan kuota 12 orang anak dan 2 guru pendamping. Masuknya 3x seminggu, setiap hari Senin, Rabu dan Jum’at. Kegiatan berlangsung dari jam 08.00-11.00. Fasilitasnya ruang kelas yang nyaman, cukup besar, dan menggunakan ac. Sirkulasi udaranya oke. Ada cctv, ruang perpustakaan, dapur, ruang makan dan toilet yang bersih. Playground indoor dan outdoornya pun cukup banyak ketimbang Pertiwi/SIHA.

Untuk daftar biayanya yang bikin ngga sreg nih hehe, karena harganya cukup mahal buat gw. Sedangkan budget gw buat sekolah toddler sekitar 5-6jutaan aja.

Berikut perinciannya:

– Uang Pendaftaran 250.000

– Uang Program 5.000.000

– Iuran Tahunan 2.500.000

– Iuran Bulanan 650.000

Total biaya: 8.400.000

Pengen nangis ngga sih, playgroup aja biayanya udah segitu mahalnya gimana ke jenjang selanjutnya? Masih 50:50 juga milih ISFA. Dari 2 sekolah diatas yang gw review, keseluruhan sih paling cocok memang dengan sekolah ini, cuma biaya aja yang jadi pertimbangannya.

Nanti disambung lagi ya reviewnya, semoga cepet dapet yang sreg deh di hati ^^

Advertisements

Review Vitamin: Minyak Ikan, Mollers Tran

Kayanya seluruh dunia udah tau ya Nabil susah makan, karena itulah gw selalu cari cara kira-kira apa yg bikin bb Nabil bisa naik, paling ngga jadi nafsu makan lah. Ibu-ibu yg punya masalah serupa pasti tau hopeless-nya gw kaya apa. Setelah cari info sana sini dan liat review minyak ikan Mollers Tran, akhirnya gw memutuskan untuk beli. Karena produk ini selain mengklaim untuk pertumbuhan otak dan imun tubuh, ada embel-embel menaikkan berat badan (super excited dong gw). Cuuusss deh tanpa pikir panjang sung beli.

Mollers Tran terdiri dari 3 varian rasa: natural (tutup botol warna kuning), lemon (tutup botol hijau) dan tutti fruiti (tutup botol putih/biru).  Kenapa ada perbedaan warna tutup botol putih dan biru untuk rasa tutti fruiti? keduanya sama-sama original. Yang membedakannya tutup botol putih import dari Singapura, sedangkan tutup botol biru import dari US. Tetapi isi dan kualitasnya tetap sama, 1 merk dan 1 pabrik. Gw pilih yang rasa tutti fruiti (tutup botol biru), beli di olshop Rp. 450.000, isinya 250 ml/botol. Gw pikir rasanya manis macam permen buah gitu pasti anak-anak suka, ternyata macam minum minyak goreng rasa ikan aroma buah, dan amis ikannya masih agak kecium. Dosisnya sekali minum untuk 6 bulan keatas 5ml/hari. Nabil suka? Tentu tidak.. Emaknya aja enek banget, anaknya udah pasti hoek-hoek kepengen muntah. Siasatinnya setelah minum minyak ikan (dengan penuh perjuangan bujuknya), langsung gw kasih es krim/makan buah biar ngga terlalu berasa amisnya. Ini minyak kalau sampe tumpah, duuuh baunya di lantai aja ngga ilang-ilang loh 😦 Setelah botol dibuka, menurut petunjuk sebaiknya taruh di kulkas untuk menghindari bau tengik dan menjaga kualitas isinya dan konsumsi maksimal 3 bulan.

Terus gimana hasilnya? Baru coba beberapa hari dan ngga rutin minum tiap hari sih jadi belum terlihat signifikan, cuma kalau gw gendong Nabil udah (sedikit) berat. Patokan bb Nabil naik apa ngga pengukurannya berdasarkan gw kalo udah ngegendong harus dengan 2 tangan, ngga dengan 1 tangan lagi. Hehe… Mudah-mudahan Nabil makin lahap makannya setelah minum minyak ikan ini.