Kenali Penyebab Anak Susah Makan

Punya anak yang ngga bisa gemuk dan susah makan pasti bikin pusing kepala. Hal ini tentunya ngga dirasakan oleh gw seorang, ada puluhan bahkan ratusan ibu yang memiliki masalah serupa. Selama ini gw udah mendatangi 4 dokter spesialis anak demi mendapat jawaban atas persoalan yang gw alami sejak setahun yang lalu. Iya setahun, bayangkan selama satu tahun gw menghadapi drama demi drama setiap harinya. Cape? Jangan tanya lagi deh. Tiap ngasih makan, leher selalu kenceng dan bercucuran keringet (ngasih makan apa nimba aer, bu?).Mulai dari dr. Herman dan dr. Ami Diana Ruth di Hermina, dr. Santi di PMI, sampe dr. Analysa di Pertamedika, udah pernah gw datengin. Hasilnya? Ya gitu-gitu aja, ngga bikin hati puas. Mereka bilang anak gw picky eater. Menyarankan gw untuk ngasih makanan yang tinggi kalori dan makan 2 jam sekali. Ya itu sih udah gw lakukan dari kapan tau. Tapi akar permasalahannya tuh belum gw temukan, kenapa sih bisa begitu?

Karena masih aja ada ganjelan di hati, temen gw yang dokter merekomendasikan untuk konsul ke dr. Titis. Dr. Titis itu dokter anak subspesialis gizi anak di Hermina Depok. Akhirnya gw mencoba lah konsul siapa tau cocok kan. Dari hasil konsultasi dengan dr. Titis, ternyata banyak kesalahan yang udah gw lakukan selama ini. Hiks. Apa aja? Nih gw jabarkan ya..

Yang pertama, dr. Titis bilang pelekatan menyusui gw salah. Jadi yang Nabil hisap kebanyakan foremilk ketimbang hindmilk. Emang sih Nabil kalo nyusu gampang banget ke distract, sebentar-sebentar tapi sering. Ngga heran deh badan Nabil ngga jadi daging karena kandungan lemak yang dia hisap hanya sedikit. Dipake lompat sana sini, lari kesana kemari juga abis deh kalorinya. Tapi selama ini ngga ada satupun dokter yang bilang tentang hal ini masa? (atau mungkin gw yang kurang pro aktif?). Gw juga sama sekali ngga konsultasi dengan konselor laktasi, karena masih newbie sebagai ibu pada saat itu. Merasa udah baik-baik aja proses menyusuinya, dan 4 bulan pertama ASI masih deras banget. Kenyataannya pelekatan saat menyusui gw salah besar. Huhu sedih..

Yang kedua, gw terlalu banyak ngasih asupan karbohidrat dan buah. Protein dan lemaknya kurang banget. Padahal di usia anak gw yang dia perlukan itu karbo, protein dan lemak. Sedangkan buah dan sayur tidak terlalu penting. Permasalahannya, setiap dikasih lauk pasti dilepeh. Mau daging, ayam, ikan, udang, telur, tahu tempe, semua ditolak, apalagi sayur? Duh acara makan bisa langsung bubar. Jadilah gw menggantinya dengan pancake, roti selai coklat atau pisang aja, karbo karbo dan karbo. Dan Nabil itu raja buah banget, hampir semua buah dia suka. Kalo lagi ngga mau makan, pasti gw kasih buah karena cuma itu yang mau dia makan. Padahal kan ngga bagus juga gitu terus, jadi lancar banget pencernaannya, penyerapan makanannya jadi kurang. Minum susu? Jangan tanya deh susahnya kaya apa, max. banget sehari cuma bisa ngabisin 50ml. Susu formula maupun susu kotak uht sama aja ga ada yang doyan. Setelah sapih baru deh bisa abisin susu kotak. Padahal menurut dr. Titis untuk booster bb, Nabil harus mengkonsumsi susu sebanyak 700ml/hari, alamaaaak mana mungkin itu terjadi. Kalau emang bb anaknya terlihat kurang ngga perlu bersikukuh ngasih asi doang, tapi perlu juga susu tambahan, katanya. Dan Nabil memang disarankan untuk minum susu berkebutuhan khusus, salah satunya pediasure. Memang sih setelah minum pediasure bb nya sedikit meningkat, tapi masalahnya dia ngga melulu mau menghabiskan 1 botol. Sayang kan kebuang terus, mana harganya mahal banget :((

Yang ketiga, pola pemberian mpasi gw yang salah total. Gw terus menerus menawarkan Nabil makan tiap jamnya, karena makan berat 3x dan snack 2x sulit banget dia jalankan. Maksudnya sih biar perutnya dia ngga kosong dan menghindari sakit. Bisa makin merosot kan bb nya kalo sampe sakit. Itu suatu kesalahan menurut dr. Titis. Anak akan merasa kenyang lebih dulu dan ngga mengenal rasa laper. Padahal yang mau diterapkan adalah bisa makan berat dengan porsi yang lebih banyak karena perutnya merasa laper itu. Tapi adakalanya faktor dari luar lah yang merusak aturan pola makan yang sudah gw jalankan.

Jadwal makannya seperti ini:

06.00 susu — 08.00 makan pagi — 10.00 snack — 12.00 makan siang — 14.00 susu — 16.00 snack — 18.00 makan malam — 20.30 susu.

Dan kita harus disiplin dalam menerapkan jadwal makannya.

Yang keempat, di umur yang udah hampir 2th Nabil sering aja nenen alias ngempeng. Jadi sebentar-sebentar nenen, sebentar-sebentar nenen. Kalo ngga dikasih pasti nangis meraung-raung, dan tentunya ada “suara-suara bising” yang nyuruh gw untuk susuin (taulah siapa ya? Iyes, mertua dan orangtua!). Itu suatu kesalahan ya ibu-ibuuuu…anak nenen terus menerus itu cuma ngempeng. Akibatnya kalo nenen terus menerus, anak akan merasa kenyang dan puas, jadi tidak tertarik untuk makan berat. Padahal di usianya yang sudah mau 2th menyusui itu cukup 2x, ketika tidur siang dan tidur malam saja. Kalo anak memaksa, alihkan dengan kegiatan yang lain supaya dia lupa.

Yang kelima, yang sering terlupakan nih. Pemberian suplemen zat besi. Jadi waktu Nabil diare dia harus mengkonsumsi obat 3 jenis, dan itu luar biasa sekali minumin obatnya. Dia semacam trauma kalo gw udah bawa botol obat dan sendoknya, begitupun kalo minum si zat besi ini. Jadi setelah dia diare, gw stop zat besi dalam waktu yang lamaaaaa sekali. Nah ini juga kesalahan ya, jangan ditiru. Buat anak yang susah makan zat besi penting sekali. Jadi menurut dr. Titis si indera pengecap akan lebih sensitif mengenal rasa. Jadi mengurangi anak hoek-hoek atau lepeh makanan. Terbukti sih ke Nabil, kalo ngga minum zat besi dia cuma bisa makan berat 1x. Kalo minum zat besi bisa makan berat 2-3x.

Yang keenam, makan itu harus happy ngga boleh dipaksa nanti bikin trauma. Dan si anak akan menganggap itu penyiksaan. Anak susah makan emang bikin geregetan, tapi memaksanya makan bukanlah solusi yang tepat. Jadi jagalah mood si anak biar dia bisa makan dengan tenang dan nyaman. Sarannya dr. Titis kita sebagai ibu harus tarik ulur, jangan melulu ngejar-ngejar anak untuk selalu makan, karena semakin dikejar anak akan semakin “jadi”. Jangan sampe kita menunjukkan muka frustasi. Sebaiknya kalo si anak ngga mau makan, jangan melulu disodorkan makanan. Tunggu 2 jam kemudian. Masih nolak? Tawarkan lagi 2 jam kemudian dst dst. Pada dasarnya anak tidak mungkin tidak makan, pasti akan merasa laper, begitu kata dr. Titis. Apalagi kualitas ASI juga kan udah menurun setelah mpasi dan kegiatannya juga semakin bertambah, mau ngga mau dia harus mengkonsumsi makanan berat.

Jadi terjawab sudah kenapa Nabil berat badannya sangat kurang, hal ini disebabkan kesalahan-kesalahan seperti yang gw sebutkan diatas. Karena setelah pemeriksaan ini itu, ternyata hasilnya baik-baik aja. Cek darah oke, rontgen bagus, tidak ada tongue tie, tes urine juga steril tidak ada isk, zat besi juga masih dalam range walaupun gw disuruh meningkatkan lagi sama dr. Titis (hasil 30,20 ; range 4,2-60,2). Alhamdulillah ya, gw hanya perlu berjuang lebih keras lagi dan memperbaiki yang sudah terlanjur salah.

Tetep semangat ya ibu-ibu di luar sana yang merasakan hal yang serupa kaya gw. Badai pasti berlalu ko 😉

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s