Panggil aja, Akang!

Sewaktu gw masih hamil dan udah tau jenis kelaminnya apa, gw sempet kepikiran panggilan apa ya yang oke buat anak gw nanti. Sebagai orang yang sama-sama lahir dari suku sunda, mayoritas keluarga gw dan suami memanggil anak laki-lakinya dengan sebutan “aa”. Duh “aa”? Pasaran amat kayanya. Ntar kalo dipanggil satu, nengok semua dong?

Kalo “mas”? Gw sama suami ngga ada darah jawanya sama sekali, rancu ngga sih jadinya? *oke coreeet dari list*

Gimana kalo “abang”? Mmhh okesih tapi…anak gw piyik, kayanya kurang pas aja dipanggil abang. Gambaran gw tentang “abang” itu badannya besar! *yaelaaah cetek*.

Nah kalo manggil “kakak” aja gimana? Panggilan “kakak” mengingatkan gw pada mba-mba ITC yang menjajakan dagangannya. “Cari apa kakaaak.. Diliat-liat dulu aja kakaaak…” *ah, jadi pesimis*

Setelah dipikir-pikir, akhirnya gw menjatuhkan pilihan pada panggilan “akang”. Terdengar lebih manis, ngga pasaran dan Sunda banget yeaaah *padahal mah banyak juga sih yang dipanggil akang, auk ah :p*

Okelah nanti kalo Nabil udah punya adik panggil aja, Akang! :*

Advertisements