Marah

Kembali memaki tak mengerti pun sedikit.

Kau memicu sakit penyebab tangis jerit.

Ingin kuhempas sejenak yang memenuhi benak.

Tuhan, aku sudah jengah.

Tak bolehkah aku marah?

Advertisements