(Travel Diaries – 18) Beach Hoping di Bali

Ini adalah pengalaman Nabil pertama kali naek pesawat. Berbekal 2 backpack, 1 diaper bag, dan baby carrier akhirnya berliburlah kita bertiga selama 8 hari ke Bali. Sempet ada rasa khawatir, takutnya selama di perjalanan Nabil rewel. Fiuuuuhh untungnya Nabil anteng selama di pesawat. Triknya? Karena ambil penerbangan jam1 siang, kita kenyangin dulu perutnya, terus ajak main dan ketawa-ketawa sampai dia kecapean. Alhasil pas take off, dikasih nenen terus tidur pules deh sampe di bandara *hidup berasa mudah banget kalau kaya gini* Bersyukur banget penerbangannya ngga pake delay.

Untuk barang bawaan gw ga mau berondong petong bawa ini itu, berat jendral! Bawa anak 1 aja udah bikin ngos2an. Jadi bawalah baju seperlunya, karena di Bali kan banyak jasa laundry ini. Isi diaper bag: baju+celana ganti, pospak, selimut, jaket, topi, perlak, telon+babycream+lotion, snack, teether, 1 mainan favorit, tissue kering+basah, kantong kresek (buat jaga-jaga kalo nabil pup, muntah atau taruh baju kotor), 1 kotak bekal+botol minum. Sisanya barang yang lain taruh di backpack.

Buat mpasi Nabil, barang andalan yang gw bawa adalah Takahi plus hand blender Tokebi. 2 barang itu sudah cukup mewakili masak memasak gw. Dan tak lupa kotak bekal kedap udara buat bekal selama di perjalanan, gw memilih membawa lock and lock *soalnya cuma punya itu di rumah* Gw juga bawa kentang sama makaroni buat selang seling mpasi. Untuk sarapan gw ngambil di hotel. Comot-comot buah (semangka, pepaya, melon), bubur, plus minta bikinin omlet (kuning telur+ayam+jamur+tomat+bawang bombay+keju) *dikasih omlet terus Nabil bertelor ngga yah kira-kira*

Makan siang? Gw memilih beli makanan organik homemade khusus bayi di daerah Kerobokan. Nama tokonya Mini Muncher (cp: 087862305959). Jadi si Mini Muncher ini jual frozen food gitu. Kalau di kulkas bawah makanannya tahan seminggu, kalau di freezer bisa tahan sampai 3 bulan. Harganya emang kurang bersahabat di kantong, Rp. 35.000/cup. Kalau beli minimal 6pcs dapet diskon jadi Rp. 33.000. Ngoks banget ye kan?! Apalah daya, kalau lagi traveling harus ada acara masak memasaknya, bisa gagal liburan itu sih berkutat di hotel terus. Jadi cari yang praktis aja. BELI :)))!!! Cukup sarapan aja yang masak *maaf lahir batin ya, Bil* Ribet? Udah pasti. Namanya juga bawa bayi, ya dibawa happy aja, kan tujuannya juga liburan. Walaupun keluar hotel seringkali molor, udah paling cepet banget jam10, karena paginya selalu aja ada drama ngasih makan.

Sekarang cerita liburannya ya, kemana aja kita? Sudah pasti beach hopping. Karena suami gw emang niatnya ke Bali ya cuma ke pantai. Tujuan pertama kita nyobain ke Pantai Green Bowl. Letaknya di daerah Ungasan. Rutenya susurin aja Jalan Raya Uluwatu. Dari atas tebing udah bisa terlihat pantai yang berwarna hijau kebiruan. Tetapi untuk sampai ke bibir pantai harus menuruni ratusan anak tangga terlebih dulu. Pantes pantainya sepi, kesininya aja luar biasa bikin semaput. Ngga disarankan buat balita dan lansia ya. Tapi bener deh makin sulit rute yang ditempuh, makin keren pemandangannya. Pantainya bersih, pasirnya halus seperti tepung dan warnanya putih. Untuk masuk kesini dikenakan biaya Rp. 10.000 aja. 

 
Destinasi kedua, kita mau cobain yang namanya Pantai Pandawa. Biaya masuknya Rp. 10.000. Sayang seribu sayang kita kecewa banget sama pantai ini. Sebenernya cukup bagus sih pemandangannya, tapi suasananya lebih mirip kaya pasar kaget. Sampah dimana-mana, mungkin kebetulan penuh sama pengunjung. Berpuluh-puluh bis pariwisata dari Jawa berdatangan. Banyak penjual makanan/minuman/souvenir sampe kacamata cengdem. Tumpah ruah. Ngenes. Semacam Pantai Kuta lah kurang lebih. Ah, BLACKLIST! 

 
Pilihan ketiga, kita nyari yang deket-deket hotel aja. Karena menginap di daerah Nusa Dua, kebetulan berdekatan dengan Pantai Mengiat. Untuk ke pantai ini tidak dikenakan biaya, alias gratis. So so sih pemandangannya, sampahnya juga banyak. Kelebihannya pantai ini punya pasir putih yang sangat halus juga suasana pantai yang tenang banget. Oh iya, fyi depan hotel kita menginap, tepatnya Hotel Santika ada tempat massage yang enak banget nget ngeeettt! Tapi pilih terapis yang namanya Mba Ira, dia soalnya yang paling joooos banget mijitnya. Sehabis dari Greenbowl kali berasa mau lepas, jadi kita massage disini.

Selanjutnya pantai lain yang kita kunjungin namanya Finn’s Beach. Surga pantai tersembunyi lainnya yang berlokasi di bawah Semara Luxury Villa Resort dan masih di sekitaran Ungasan. Untuk mengakses pantai ini kita harus menuruni tebing menggunakan lift kabel yang diapit dua pemandangan tebing di kanan kiri. Ngga cuma itu, kita juga harus meniti anak tangga setelahnya. Tsakeeeeppp banget pantainya! Harga tiket masuknya sendiri Rp. 250.000/orang. Infant free charge. Harga tersebut sudah termasuk biaya makanan dan minuman yang nantinya kita pesan, gratis snorkeling dan kayaking juga. Pantai Finn’s buat gw memang cocok banget untuk wisata keluarga. 

 

  

 
Setelah puas beach hopping, kali ini bagian hiburan buat Nabil. Kita ajak dia ke Bali Bird Park, kebetulan Nabil suka banget sama burung. Lokasinya di daerah Batubulan, Gianyar. Tempat wisata ini lebih bersifat pendidikan, bagus deh untuk anak-anak. Nabil seneng banget bisa liat burung yang banyak, karena biasanya cuma liat burung gereja sama burung perkutut doang kalau di rumah. Tiket masuknya Rp. 120.000 (dewasa), Rp. 60.000 (anak), bayi (gratis). Jam buka: 09.00-17.30. Ada banyak aktivitas yang bisa dilakukan disana selain liat burung; ada atraksi burung terbang, liat komodo, memberi makan burung sampai foto bersama dengan burung. Ngga perlu takut kelaperan, karena ada restoran dan kafe yang banyak menjual makanan dan minuman disini, tentu dengan harga yang selangit plus pajaknya yang sekitar 21%. Ada juga toko cinderamata yang menjual berkaitan dengan burung. 

  
Gitu deh cerita jalan-jalan kita bertiga yang pulang dengan gosong, cape dan seru 😉

Advertisements

Review Baby Carrier Ergo 360

Gw mau share sedikit tentang Ergo 360 nih. Pertama kali kepengen beli carrier karena gw sama suami doyan banget traveling, jadi bakalan butuh banget sama gendongan yang super nyaman dan ngga bikin pegel dibawa bepergian. Repot gilak kan kalo kemana-mana harus bawa stroller. Ngga pernah sekalipun kita traveling bawa stroller. Pilihan kita jatuh pada Ergo 360. Kenapa?
Pertama, Ergo 360 ini menumpukkan berat si bayi ke pantat, bukan ke selangkangan seperti gendongan pada umumnya. Jadi si gendongan ini ada dudukan pantatnya. Dibandingkan ergo lainnya, bentuk Ergo 360 lebih ramping. Menurut pengalaman temen gw sih anaknya ada yang sampe merah-merah dan lecet karena pake carrier yang tumpuannya di selangkangan. Tentunya untuk jangka panjang kan jadi ngga menyehatkan. 

 
Kedua, ban pinggang si ergo ini punya bantalan yang tebel dan kuat, jadi ngga bikin yang gendong sakit pinggang. Karena beban jatuhnya di perut kita, bukan di pinggang. Selain buckle, dilengkapi juga dengan perekat supaya lebih kencang.

Ketiga, shoulder padnya tebel dan berasa mantap pas gendong, empuk banget ngga bikin sakit pundak, seperti kita menggendong tas backpack aja, jadi memungkinkan untuk gendong berjam-jam. Gw sih baru testing selama 2jam dan emang ngga bikin pegel. Kalau suami gw udah nyobain berjam-jam sampe lewatin ratusan anak tangga loh hihi (semaput deh lo!)

Keempat, bisa menggendong sampai berat badan 20kg, sekitar 3tahunan lah ya. Awet banget kan itu. 

 
Kelima, bisa diatur jadi 4 posisi. Gendong hadap luar, hadap ibu, hadap samping dan hadap belakang. Ngga seperti ergo carrier lainnya, Ergo 360 satu-satunya gendongan yang bisa gendong hadap luar. Jadi pas banget buat anak gw yang super kepo seneng liat sana sini. Untuk pasangnya mudah, bisa kita pake sendiri, kecuali gendong belakang butuh bantuan orang pastinya.

Keenam, bucklenya menutup dengan kuat, pas kita buka atau tutup pun ngga perlu usaha ekstra. 

 
Ketujuh, tali strapnya panjang. Memungkinkan orang yang gendut sekalipun macem nyokap gw bisa gendong pake ergo ini. Gw yang badannya kecil pun tetap nyaman dan bisa pas banget di badan (TAPI SAYANGNYA SEKARANG BADAN GW UDAH GA KECIL LAGI *harus banget curhat*). 

 
Untuk harga emang menguras kantong banget sih buat gendongan doang, gw beli di IG Littlehannahshop 2,2juta. Untungnya anak gw pertama kali coba langsung nyaman dan seneng banget digendong pake Ergo 360 ini. Beberapa kali juga pernah sampe ketiduran. Duuuh kalau sampe ngga suka, patah hati banget gw udah beli mahal-mahal. Alasan gw rela beli yang original karena balik lagi ke fungsinya sih, emang bakal sering dipake buat traveling. Ngga lucu banget kalau lagi pergi-pergi ternyata jebol di jalan *duileee emang anak gw samson sampe bisa bikin jebol gendongan* Disamping itu kualitas bahan original tentunya lebih baik ketimbang yang kw. Gw termasuk orang yang kurang percaya sama “original sama kw bedanya ngga jauh kok”. Ada harga ada rupa lah pastinya, begitu suami gw selalu bilang 😉 toh kalau udah ngga kepake kan bisa gw sewain :p. Tapi balik lagi sih ke masing-masing orang, kalau yang kw aja cukup nyaman, ngapain juga beli yang mahal. Ya kan?

Segitu aja deh review tentang Ergo 360 nya, so far sih gw sama suami puas banget dengan performanya dan ngga nyesel udah beli mahal-mahal.