Kepada Anakku

Sayang, terima kasih sudah hadir di dalam hidup mama dan papa selama ini. Mama papa sangat bersyukur karena Tuhan telah mempercayakan kepada mama untuk merawat dan membesarkanmu sampai saat ini di dalam kandungan. Selama mama masih diberikan kesempatan, mama akan terus menjaga dan menyayangi kamu. Kalau mama membuat kamu sedih atau terkadang berperilaku dan bertutur kata yang tidak baik ketika kamu di dalam, maafkan mama ya, Sayang. Lekas tumbuh besar, dengan kekuatan dan kebahagian yang diberikan oleh Tuhan. Mama dan papa akan selalu mendoakan.

Mama meminta kalau kamu nanti sudah siap untuk dilahirkan pada usia kehamilan yang cukup dan sudah berada pada kondisi yang sehat dan sempurna, berilah mama tanda. Beritahu mama kalau kamu sudah siap bertemu. Bantulah mama untuk menjalani proses persalinan yang nyaman, tenang, mudah dan lancar dengan proses normal tanpa rasa sakit. Mama yakin, setiap gerakan yang nanti mama alami adalah jalan keluarmu paling sempurna yang sudah dipersiapkan Tuhan untuk kita bertemu. Setelah kamu siap berada di ujung jalan keluar, bantulah mama untuk mengumpulkan seluruh tenaga agar mama kuat untuk membantu kamu lahir ke dunia. Mulai sekarang, pelan-pelan untuk memutar posisi tubuhmu ya, Sayang. Supaya posisimu bagus dan normal, kepalamu ada di bagian bawah dan kakimu ada di bagian atas perut mama.

Tetaplah berada di dalam rahim mama dengan sehat, hingga saatnya Tuhan mempertemukan kita.

~ Peluk cium sayang buat jagoan mama papa

Baby Stuff

Hal yang ditunggu-tunggu selain kelahiran adalah membeli keperluan buat akang. Memasuki bulan keenam gw udah ngga sabar untuk beli ini itu. Apalagi setelah mampir ke baby house, banyak banget barang lucu-lucu yang bikin laper mata. Alasan pertama gw nyicil mulai bulan keenam karena suami yang kerja dan harus pulang 2 bulan sekali. Gw berasumsi kalau gw belanja sendiri agak kerepotan tanpa ditemani. Apalagi kalau udah hamil tua, pasti susah banget buat kesana kemari *lah jadi berirama gini belakangnya* Jadi mumpung di bulan keenam kehamilan gw dia lagi cuti, kita sempetin beli sedikit-sedikit biar ntar ngga terlalu keteteran. Ya sisanya kan bisa menyusul bulan berikutnya.

Di Bogor ada beberapa toko yang menjual perlengkapan bayi, antara lain:
1. Baby House, Jl. Pajajaran sederetan dengan total buah segar dan ekalokasari.
2. My Baby, Jl. Pajajaran ruko VIP.
3. Tiara, di daerah Sukasari dekat perempatan asinan gedung dalam.
4. Pink Panda, Jl. Suryakencana deretan toko Jaya Makmur.
5. Hello Bella, di daerah Ciawi sederetan dengan Ps. Ciawi.

Gw sih lebih prefer Baby House, karena selain lebih dekat dengan rumah penataannya juga rapih dan tempatnya luas. Jadi memudahkan kita untuk milih-milih barang. Tempatnya ngga panas pula, karena ruangan ber-AC.

List keperluan gw sebagai berikut:
* Pakaian Bayi
– Baju kutung 1/2 lusin
– Baju lengan pendek 1/2 lusin
– Baju lengan panjang 1/2 lusin
– Celana panjang tutup kaki 1/2 lusin
– Celana panjang tanpa tutup kaki 1/2 lusin
– Celana pendek 1/2 lusin
– Celan pop 1/2 lusin
– Kaus singlet 1/2 lusin
– Baju kodok 1/2 lusin
– Jumper 3 buah
– Jaket 1 buah
– Popok 2 lusin
– Bedong 1 lusin
– Sarung tangan & kaki 1/2 lusin
– Gurita bayi 1/2 lusin
– Kaos kaki 1/2 lusin
– Sepatu 2 pasang
– Topi 2 buah
– Sapu tangan 1/2 lusin

* Perlengkapan Tidur
– Box bayi 1 buah
– Kasur 1 buah
– Bantal peang 1 buah
– Kelambu 1 buah
– Bumper/pengaman 1 buah
– Bantal guling 1 set
– Seprei 2 buah
– Selimut tidur 2 buah
– Selimut topi 1 buah
– Perlak 2 buah (besar dan kecil)

* Perlengkapan Mandi
– Baby bather 1 buah
– Bak mandi bayi 1 buah
– Baby tafel (atau bisa pakai perlak) 1 buah
– Handuk 2 buah
– Washlap 2 buah
– Sabun + Shampoo 1 buah
– Cologne + Lotion baby 1 buah
– Minyak telon/Baby oil 1 buah
– Kapas bulat 1 pak
– Kassa steril 1 pak
– Bedak + Tempat bedak 1 buah
– Cotton bud 1 pak
– Tissue basah 1 pak
– Gunting kuku 1 buah
– Sisir 1 buah

* Peralatan Feeding
– Botol susu
– Botol penampung asi
– Bottle warmer
– Sterilizer
– Sikat pembersih botol
– Bantal menyusui

* Peralatan makan
– Training cup 1 buah
– Piring sendok garpu 1 set
– Slaber baby 2 buah

* Peralatan Lain-lain
– Thermometer 1 buah
– Sedotan Ingus 1 buah
– Kain/Gendongan bayi 1 buah
– Stroller 1 buah
– Car seat 1 buah
– Bouncer 1 buah
– Diaper bag 1 buah

* Keperluan Ibu
– BH menyusui
– Breast pump
– Nursing apron
– Breast pad
– Gurita/korset

Wah, banyak juga ya keperluannya. Memang sih ngga semuanya harus dibeli, disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing aja. Atau kalau mau lebih hemat mending sewa aja atau menunggu lungsuran karena peralatan bayi paling dipakainya cuma sebentar. Duh, jadi makin ngga sabar nih nungguin akang lahir 🙂

Trimester 2 Rasanya…

Sangat melegakan! Terbebas dari mual muntah sepanjang 3 bulan pertama kehamilan itu bersyukur banget. Nafsu makan sudah kembali seperti semula. Yang terpenting lidah bisa merasakan makan-makanan enak (lagi). Gw juga sudah kembali kerja dan wara wiri tanpa harus hoek-hoek di perjalanan *dadah-dadah ke kantong kresek*

Memasuki bulan keempat kehamilan, banyak perubahan yang terjadi, baik fisik maupun keseharian gw. Gw merasakan kejut-kejut di perut. Yang artinya janin yang ada di dalam perut sudah bernyawa dan sedang berkembang membentuk bagian tubuhnya. Berat badan pun berangsur-angsur naik, setiap bulannya mengalami kenaikan 1 kg. Untuk takaran makanan, gw lebih memilih makan nasi dengan porsi setengah tapi makan setiap 4jam sekali. Hal ini untuk menghindari perut mual dan kembung. Karena semakin kandungan membesar, gw merasa perut penuh, nafas pun terengah-engah dan pergerakan gw terbatas.

Menginjak bulan keenam, gw mulai agak sedikit cape kalau berjalan terlalu cepat. Di siang hari pun gw selalu menyempatkan diri untuk tidur di kantor sekitar 1 jam, karena hampir selalu mengantuk. Mungkin karena efek kenaikan berat badan gw yang sudah mencapai 6kg sampai bulan keenam ini.

Perubahan fisik yang terjadi di gw, perut belum terlihat terlalu membesar. Banyak orang yang mengira kalau gw ngga lagi hamil. Alhamdulillah sampai saat ini gw ngga mengalami yang namanya kaki bengkak. Hanya saja muka semakin membulat, lekukan rahang mulai ngga keliatan. Huhu.. Keluhan yang dirasa paling pada pinggang sebelah kiri yang terkadang masih suka nyeri, tapi semakin kesini semakin berkurang. Mungkin karena trimester kedua ini gw lagi doyan-doyannya jalan kaki. Perut juga terkadang masih merasa kembung dan mual, tapi tidak sampai muntah. Sering kali juga perut kontraksi, mengencang dan berasa penuh tapi ngga sampai menimbulkan rasa sakit. Daerah puting gw mulai menggelap, dibagian kening dan sekitar bibir mulai banyak ditumbuhi jerawat dan meninggalkan noda hitam. Hiks..

Setelah dinyatakan bayi gw berjenis kelamin laki-laki dari hasil USG, entah kenapa gw males untuk pakai deodorant dan pakaian dalam. Kalau ngga karena keluar rumah, gw anti sekali pakai kedua barang itu. Bawaan bayi kali *bayi lah disalahin hehe* ya mitosnya sih begitu kalau hamil anak laki-laki, bawaannya jadi super males.

Jika kebanyakan wanita hamil mengidamkan makanan tertentu, tidak demikian dengan gw. Paling-paling yang gw kepengen makanan yang umum dan mudah didapat. Misalnya gado-gado, toge goreng, kupat tahu atau cendol. Mungkin si akang tahu diri kali ya papanya jauh di Papua, ngga selalu bisa nurutin kemauannya. Jadi ngidamnya yang gampang aja :p

Di trimester ini juga gw mulai dongengin buku cerita. Selain mengajak janin berkomunikasi, berharap juga nanti nya dia akan suka baca, ngga kaya papanya yang baca sms aja malesnya minta ampun :))

Trimester dua itu bulan-bulan yang paling menyenangkan deh semasa hamil. Kondisi badan nyaman, nafsu makan, mood juga bahagia terus rasanya. Ngga sabar banget deh nungguin perkembangan bulan-bulan berikutnya.

20140515-103141.jpg