Balada Trimester Pertama

Seperti kebanyakan pasangan baru pada umumnya, setelah menikah yang pasti diinginkan adalah cepat-cepat punya momongan. Setelah penantian kurang lebih 5 bulan akhirnya gw pun hamil. Lengkap sudah! Anak memang pelengkap kisah.

Pertama kali sebelum tau hamil, nafsu makan gw agak berlebih, perut kelaperan terus menerus. Kondisi badan berasa seperti gejala masuk angin biasa. Kembung campur mual. Pokoknya ngga enak banget rasanya. Gw yang biasa hobi banget dengan udara dingin, jadi lebih memilih untuk panas-panasan kena terik matahari. Rasanya lebih nyaman di badan. Setiap terkena udara dingin terutama AC, badan langsung menggigil dan mau muntah. Pokoknya ngga beda jauh dengan orang dari kampung yang baru ketemu AC. Hehe..Gw berpikir, wajar lagi pancaroba pasti lagi musim-musimnya sakit. Jadi gw ngga kepikiran sama sekali tentang hamil. Lagipula gw ketemu suami 2 bulan sekali. Jadi kalaupun dikasih anak ngga dalam waktu dekat ya memaklumi. Untungnya gw ngga mencoba untuk minum tolak angin. Obat pancaroba andalan gw.

Sampai akhirnya gw telat mens selama 2 minggu. Sempet agak ragu mencoba test pack, karena sebelumnya pernah pake tapi hasilnya negatif. Jadi keburu kecewa duluan 😦 Tapi atas dorongan dari seorang teman, akhirnya gw memutuskan untuk periksa lagi. Gw cek pagi-pagi setelah bangun tidur. Dan hasilnya…….alhamdulillah positif. Gw gemetaran, macem di sinetron-sinetron gitu. Norak! Seneng campur shock rasanya liat strip dua.

Masih dengan tangan yang gemeteran, akhirnya gw mengirim sms ke salah satu temen gw, untuk ngasih tau kabar bahagia ini. Lah salah sasaran? Saking bingungnya gw bukan menghubungi suami gw, malah temen gw duluan 😐

Setelah USG dan dipastikan hamil, menurut dokter usia janin gw menginjak 6 minggu. Rasanya tuh seneng berkali lipat. Apalagi pas dokter memperdengarkan detak jantung si bayi. Mulailah menabung asam folat dan menyingkirkan makanan terenak di dunia: indomie! Sayangnya trimester pertama gw susah banget makan ikan. Baru nyium baunya aja udah mual. Padahal sumber omega 3 terbesar ada di ikan. Gw juga ngga bisa makan sayur, mual melulu. Cuma suka buah 😦

Menginjak usia 7 minggu, mual dan muntah semakin sering. Hampir setiap hari. Jika kebanyakan perempuan hamil terserang morning sickness, gw lebih dari itu. Morning, afternoon, night sickness semua gw rasain. Bahkan harus mengkonsumsi obat anti mual karena sama sekali ngga nafsu makan tapi perut keroncongan. Lebih dari 4 jam ngga makan perut langsung mengirim sinyal mual. Setiap hari harus selalu sedia kantong kresek dan minyak kayu putih di tas, buat jaga-jaga kalo di jalan tiba-tiba hoek-hoek. Ditambah lagi sering banget sakit pinggang kalo bangun tidur. Atau harus kebangun tengah malem gara-gara beser. Tiap pagi berangkat kerja terseok-seok penuh perjuangan harus naik transportasi umum yang ngga manusiawi, bawa badan trimester pertama bener-bener ngga enak. Dan terpaksalah resign dari kantor. Beruntunglah buat para wanita yang ngga merasakan “kesusahan” itu. Tapi ya semua harus disyukuri aja, pokoknya trimester pertama itu rasanya luaaaaaarrr biasa 🙂

20140225-225200.jpg

20140516-171604.jpg