(Travel Diaries – 6) Setengah Hari di Malaysia

18-19 Februari 2012

Kali ini mau berbagi cerita tentang short trip gw ke luar negeri: Malaysia plus Singapura. Singkat cerita, gw kesana bareng 2 temen gw, yang ngga sampe sehari (di Malaysia). haha..numpang lewat doang. But anyway, horeeee akhirnya gw punya paspor yang bisa di cap :))

Itungan biaya yang dikeluarkan sekitar Rp. 2.000.000 dengan kurs 1 RM = Rp. 3.000 dan 1 SGD = Rp. 7.200. Sudah termasuk tiket pesawat PP, akomodasi dan makan. Oleh-oleh belum termasuk. Akomodasi udah dipesen jauh-jauh hari. Gw pesen tiket Air Asia yang promo tentunya, sekitar 8 bulan yang lalu dari tanggal keberangkatan. Akhirnya dapatlah penerbangan Jakarta – Kuala Lumpur sebesar Rp. 30.000 (believe it or not), include tax jadi Rp. 35.000. Ini adalah penerbangan termurah seumur hidup gw.

Kalau pengen traveling murah, kita mesti rajin-rajin searching maskapai yang menawarkan tiket promo. Air Asia adalah satu dari sekian banyak maskapai penerbangan berbiaya rendah dan pas dikantong. Tapi untuk dapetin tiket yang super murah, biasanya kita harus pesen beberapa bulan sebelumnya. Buat yang punya waktu fleksibel lebih enak mengkondisikannya. Kalo yang belum dapet-dapet jangan putus asa, cari teruuusss..sampe bulu mata keriting!!! Karena setau gw Air Asia paling rajin ngasih tiket promo.

Karena penerbangan kita ke Kuala Lumpur malam, kita memilih untuk tidur di bandara aja. Selain lebih hemat biaya, toh di Kuala Lumpur kita cuma sehari doang, ngga sampe sehari malah. Numpang lewat doang intinya. Kita tidur di Kuala Lumpur depan Resto Old Town. Karena tempatnya lumayan anget dan ada kursinya, jadi ya tidur di kursi aja 😀 tenang aja, ngga diusir petugas kok. FYI Malaysia itu punya 2 bandara, KLIC dan LCCT. Untuk yang pake pesawat Air Asia mendaratnya di LCCT, bandara udara khusus penerbangan pesawat Air Asia, “the one and only”. Pesawat murah emang selalu dianaktirikan, hiks. Menurut gw bandara disini kurang bagus, yaaa kurang lebih kaya di Soetta terminal 1 lah.

Buat yang pengen “nginep” di Bandara LCCT juga ngga usah khawatir, bandara di sini ngga sedingin di Bandara Soetta. Jadi berbalut jaket dan celana panjang aja udah cukup menghangatkan badan kok, ngga perlu bawa sleeping bag (kaya gw). Selain itu LCCT juga lumayan padat orang, jadi itu juga kali yah yang bikin udaranya ngga terlalu dingin. Sekitar jam 2 atau 3 pagi lalu lalang orang mulai sepi, baru deh tuh udaranya agak sedikit dingin.

Untuk kamar mandinya, di depan Old Town tersedia kamar mandi umum. Bersih dan WC nya banyak. Ada WC jongkok juga WC duduk. Malaysia sama kok kaya di Indonesia, toiletnya menyediakan air. Sewaktu gw di sana ada juga loh orang yang niat buat mandi.

Untuk makan malam, sebagai traveler ber-budget tipis tentu kita akan memilih makanan yang murah meriah: apalagi selain junkfood, haha..yap Mc.D, dengan harga sbb:

– Cheese burger 3.95 RM
– Fried Fries 3.2 RM
– Air mineral 1.2 RM

Oh ya gw nemu kejadian sewaktu di sana, gini ceritanya..gw sama kedua temen gw mau beli air mineral, ada lelaki paruh baya berpakaian rapi ngedatengin kita. Dia nanya gw orang Filipina atau bukan, ya gw bilang bukan dong. Terus dia minta 5 Ringgit, alesannya sih buat nelepon karena dia ngga punya uang koin. Meeennn padahal kalo dia niat, dia bisa aja kok nuker duit atau belanjain duitnya, kembaliannya bisa minta uang koin deh. Ngga sadar apa muka kita kere betul gini 😦 Karena ngerasa aneh dia di bandara tapi duit 5 Ringgit aja ngga punya ya gw abaikan aja, toh gw juga traveler kere, 5 Ringgit tuh berarti banget buat 1x makan, hehe.. *maap ya om*

Oke, kembali ke rencana perjalanan gw, paginya kita berangkat lagi menuju KL Sentral dengan naik bis. Nama bisnya Aerobus, dengan tarif 8 RM. Tiketnya bisa dibeli di loket-loket saat kita keluar dari pintu bandara. Mereka akan berkoar-koar nawarin bis ke berbagai tujuan. Awalnya, kita rencana mau naik bis yang jam 6 pagi, tapi sayang keburu penuh. Akhirnya kita naik yang jam setengah 7. Jangan disamakan dengan di Indonesia, kalo bis yang satu udah penuh kita harus menunggu berjam-jam untuk naik bis selanjutnya. Di Malaysia tidak demikian, bis berikutnya udah stand by di tempat. Aerobus itu salah satu bis ukuran cukup besar (sebesar bis Agramas kalo di Jakarta), sangat nyaman dan bersih. Ngga ada satupun gw liat yang makan atau minum di bis ini. Perbedaan lainnya dengan di Indonesia, setiap transportasi di sini berjalan tepat waktu sesuai dengan jam keberangkatan dan supirnya ngga ugal-ugalan. Kayanya kecepatan km/jam ada patokannya deh, ngga boleh melebihi batas yang ditentukan.
Sepanjang perjalanan, ngga terlalu banyak pemandangan yang bisa dilihat. Cuma pohon, pohon, dan pohon. Waktu tempuh dari bandara LCCT ke KL Sentral sekitar 1 jam. Oh iya perbedaan waktu Indonesia dengan Malaysia itu 1 jam. Jadi jangan heran kalo di sana udah jam 7 tapi masih terlihat gelap kaya waktu Subuh aja.

Dari KL Sentral tujuan kita langsung ke Menara Petronas. Untuk menuju kesana kita naik monorail yang ke arah Bukit Nanas. Dari pemberhentian Stasiun Bukit Nanas kita tinggal jalan kaki ke arah Jalan Ampang, paling cuma 15-20 menit. Bisa juga sih naik bis, tapi lagi-lagi karena modal irit, mending walking street aja. Murah dan sehat *lumayan turun 2 ons*

Sebelum ke Petronas mampir dulu aja di Matic (Malaysia Tourism Center), daerah Jalan Ampang, kita bisa minta peta wisata di sana. 1 hal komentar gw buat orang-orang Malaysia, mereka itu judes-judes. Gw cuma nemu orang Malaysia yang ramah pas pengecekan di Imigrasi sama mba-mba di Matic ini. Sisanya?hih..

Sesampainya di Petronas, kita mampir dulu di mall sebelah Petronas (namanya lupa). Beda mall di Malaysia sama di Indonesia, jam 9 atau 10 mall di Indonesia udah buka. Nah di sana jam 11 baru buka. Berhubung laper kita makan dulu di foodcourt nya. Gw memilih makanan khas Malaysia:

Nasi lemak plus kentang+teri 7.00 RM
Teh tarik 1.50 RM

Nasi lemak itu kalo di Indonesia semacam nasi uduk, ada campuran lauk pauknya juga, bisa milih. Ada ayam, kentang, ikan, perkedel dll. Tapi menurut lidah gw saat itu, nasi lemak rasanya standar abis, jauh gurihnya dengan nasi uduk. Kalo soal makanan, ngga ada yang bisa nandingin kehebatan masakan Indonesia yang kaya akan bumbu-bumbu itu deh. Bahkan teh tariknya aja, lebih enak teh tarik sachet yang dijual di Indonesia, kaya Max Tea gitu. Beneran! rasa standarnya karena gw makan di foodcourt kali yah, toh di foodcourt Indonesia pun rasanya standar aja. Mungkin lain halnya kalo gw beli di pinggiran jalan, kali aja lebih enak dan rasanya khas Malaysia banget.

Setelah makan siang kita langsung foto-foto sampe mampus di depan Petronas, dengan keadaan belum mandi pula dari kemaren dan rambut lepek tentunya 😀 Terus langsung cuuusss deh ke Pasar Seni belanja blenji. Untuk menuju ke Pasar Seni dari Petronas kita jalan kaki ke Stasiun Dang Wangi, naik LRT. Semacam MRT kalo di Singapur. Lagi-lagi gw takjub dengan ketepatan waktu transportasi di Malaysia. Ketakjuban gw yang lain pada Malaysia adalah selama gw lirik kanan dan kiri di sana, jarang banget ada pengemis.

Selesai blanja blenji karena ngejar bis yang siang untuk ke Singapura, kita buru-buru bertolak ke Terminal Bersepadu Selatan. Dari Pasar Seni sekitar setengah jam naik monorail. Sampai di terminal kita langsung nyari loket bis yang ke arah Singapura. Karena panik kita buru-buru datengin loket yang ada di paling depan aja. Ternyata bis yang jam siang udah full booked, terpaksa kita naik bis selanjutnya. Sialnya kita kebagian bis yang tarifnya ngga bersahabat, hampir 2x lipat dari harga normal: 70RM. Akhirnya kita memesan bis yang namanya Five Stars dengan rute Singapura, Beach Road yang harga 70RM itu. Setelah kita berkeliling di Terminal Bersepadu Selatan, olalaaaa..ternyata agak di belakang banyak loket bis dengan tujuan Singapura yang harganya jauh lebih murah *nangis* yasudahlah nasi sudah menjadi bubur. Buat pengalaman aja, toh bis Five Stars ini nyamannya bukan main *menghibur diri* Waktu tempuh dari Terminal Bersepadu Selatan memakan waktu selama 6 jam dengan 2x pengecekan imigrasi. Saking nyamannya sampe ngga terasa, kayak perjalanan 2 jam aja *lebay dikit*. Kita berangkat setengah 4 sore dan sampai Singapura setengah 10 malam.

Begitulah sedikit pengalaman gw selama di Malaysia, tunggu cerita selanjutnya di Singapura yah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s