(Travel Diaries – 7) Jalan-jalan Murah ke Singapura

20 – 21 Februari 2012

Menyambung cerita gw yang dari Malaysia, akhirnya kita sampai di Beach Road – Singapura. Waktu sudah menunjukkan setengah 10 malem. Di sana kita ketemuan sama temen yang akan nampung beberapa hari ke depan. Horeee penginapan gratis. Buat yang mau traveling murah harus dimanfaatkan kaya gini, yang punya temen, sodara dll, tebengin aja. Lumayan irit pengeluaran loh.

Baru saja menginjakkan kaki di Singapura, kita langsung diajak ngelilingin Marina Bay, Merlion Park sama Esplanade. Cuma karena udah malem jadi pemandangannya ngga keliatan deh. Tapi hawa malem di Marina Bay sejuk banget, enak buat duduk-duduk liat pemandangan lampu-lampu kota sambil ngobrol.

Setelah dibawa muter-muter akhirnya kita menuju penginapan di daerah Upp Paya Lebar, host gw yang notabene adalah bos temen gw yang akan ngasih tempat tinggal itu orang India. Baik yah baru kenal udah mau ngasih gratisan tempat tinggal.

Sayang beribu sayang saat kita pulang menuju rumah host gw udah jam 11 malem lewat, tandanya MRT udah ngga beroperasi lagi. Terpaksalah NAIK TAKSI *garuk patung singa* buat kalian yang mau ke Singapura dengan berbiaya murah jangan coba-coba deh naik taksi, apalagi malem hari, harganya jadi 2x lipat. Gw abis 13SGD waktu itu. Taksi di sana juga ngga mau membawa penumpang lebih dari 4 orang, haram hukumnya! ngga ada tuh bisa dinego ngangkut 5 orang, jadi manfaatkanlah MRT atau bis yang maha murah itu. Untuk eskalator di sana sama seperti jalanan motor atau mobil, yang sebelah kiri untuk yang jalan lambat, sedangkan sebelah kanan untuk yang jalan cepet. Orang Singapura sangat disiplin dengan peraturan ini.

Buat yang pertama kali naik MRT jangan bingung, ikutin peta aja yang selalu tertera di setiap stasiun. Perhatiin warna-warnanya. Peta maupun penunjuk jalan di sana semuanya jelas dan enak dibaca. Kalopun mau bertanya ke orang Singapura mereka ngga segan untuk ngasih informasi. Mereka juga kebanyakan ngerti Bahasa Indonesia, jadi kalopun ngga bisa Bahasa Inggris ngga jadi masalah. Gw orang yang selalu nyasar (dimanapun), dan ngga ngerti arah. Tapi di Singapura rutenya itu mudah dan jaraknya deket satu sama lain, dijamin ngga nyasar deh. Selain itu setiap pemberhatian di setiap stasiun pasti diinformasikan. Emangnya KRL Jabodetabek, hih!

Untuk yang ngga mau ribet tiap naik bis atau MRT harus antri dulu atau bayar melalu mesin dan mesti nyiapin uang kecil atau koin, ada baiknya untuk beli EZ link card di loket stasiun, berlaku untuk 5 tahun. Harganya sebesar 12.00 SGD, dengan rincian: card cost 5.00 SGD, dan card value 7.00 SGD.

Hari pertama di Singapura tujuan kita ke Universal Studio. Foto-foto di sekitarnya aja. Konon kata temen gw kurang lebih sih sama permainannya kaya Dufan, jadi menurut gw sayang aja ngabisin duit sekitar 500ribu untuk itu. Dari Universal Studio kita langsung pindah lokasi ke daerah China town. Sesuai namanya, tempat ini menawarkan nuansa khas China. Tempat ini juga merupakan salah satu pusat perbelanjaan, kalo yang mau beli oleh-oleh di sini banyak dijual souvenir-souvenir murah. Beberapa kali gw disapa pedagang-pedagangnya dengan kalimat: “Selamat Pagi”. Keliatan banget yah orang Indonesia kayanya sering banget berkunjung kesini. Konsumtif! Hehe

Ngga lama muter-muter di China Town terus lanjut ke daerah Bugis, buat yang pengen beli oleh-oleh murah, Bugis salah satu tempat yang wajib dikunjungi. Gantungan atau magnet lucu 10 SGD (3 buah), dompet 4 SGD, Belt 10 SGD (3 buah) dll. Bugis street ini menurut gw kaya ITC-nya Jakarta aja sih kurang lebih.

Buat yang suka barang-barang bermerk, Orchard tempatnya. Di Orchard Road berjejer bermacam-macam produk yang bikin mata nanar *soalnya ngga bisa beli* Mulai dari Miu-Miu, Prada, Louis Vuitton, Marc Jacob, Hermes dsb. Buat yang suka merk Charles and Keith, di Mall Ion Orchard perbedaan harganya bisa sampai 200ribu dengan yang ada di Indonesia. Gw beli tas Charles and Keith 53 SGD. Buat yang ngga pengen belanja bisa duduk-duduk aja di sepanjang Orchard Road sambil makan Uncle Ice Cream seharga 1 SGD, tersedia berbagai rasa.

Setelah puas jalan-jalan dan blanja blenji, sore kita berakhir di Marlion Bay (lagi). Tempat persinggahan kita selanjutnya Fullerton Hotel, letaknya di tepi Singapore River sekitaran Marina Bay. Kalo yang mau foto-foto di sini banyak patung-patung unik, lucu-lucu deh. Setelah istirahat dan foto-foto (lagi) kita lanjut menuju Esplanade. Terus ke Merlion Park, patung berkepala singa yang menjadi icon Singapura. Di daerah ini tracknya bisa juga dipake buat jogging.

Malemnya kita menyambangi Little India dan Mustafa Center. Little India itu daerah komunitas yang semua isinya orang India. Ngga pengen lama-lama deh di tempat itu, baunya alamakjaaaannn..minyak nyongnyong kalah!!!! Di sekitar sini banyak Money Changer. Buat yang mau nuker duit ngga akan kesulitan nyari. Dari Little India kita langsung mengunjungi Mustafa Center, Departement Store yang buka 24 jam dan menjual produk apa saja dengan harga miring. Misalnya saja, coklat Hershey’s dijual seharga 4-7 SGD. Parfum Aigner yang di Indonesia seharga 850ribu, di Mustafa Center dijual dengan harga 90 SGD atau setara dengan 650ribu *Etapi di online shop bisa dapet harga 300ribuan, ngapain jauh-jauh ke Singapura ya :p*

Makan malem kita berakhir di food court Food Republic, ditraktir sama temen gw menu chicken rice. Lumayanlah gratis 😀 Satu hal yang biking gw heran di Singapura, di food court maupun resto junkfood pembersih mejanya semuanya nenek-nenek. Hebat ya negara ini, dia tetap memberikan lapangan pekerjaan buat yang non produktif sekalipun supaya mereka ngga jadi pengangguran. Ya tentunya pekerjaannya ringan dan mudah. Makanya angka kriminalitas di sini minim banget.

Di rute yang sudah kita jelajahi, ada beberapa yang cuma kita lewatin gitu aja. Kaki kurang bersahabat karena udah pegel banget. Singapore Art Museum sama Asian Civilisation Museum. Kita juga ngga sempet ke Singapore Botanical Garden sama Song of the Sea, karena kebanyakan jalan kesana kemari. Untuk yang cape kemana-mana jalan kaki disarankan ikutan city tour Hop and Off bus aja. Suatu saat pengen balik lagi ke sini, mengunjungi tempat-tempat yang belum sempet kita datengin.

Happy traveling!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s