(Travel Diaries – 3) My July, Oh My Bali

4-7 Juli 2011

Traveling kali ini sebenernya cita-cita sejak 6 tahun yang lalu pengen punya quality time bertiga bareng sahabat-sahabat gw, tapi baru terealisasikan tahun 2011. Apalagi kalo bukan masalah waktu dan finasial. Selesai skripsi gw langsung ngacir ke Bali. Tiket PP udah dipesen jauh-jauh hari dari bulan Desember 2010. Untung banget gw dapet tiket promo Air Asia PP 250ribu. Hasil dari mantengin seharian depan kompi sampe mata juling.

Sampai di bandara Ngurah Rai temen gw ternyata udah sewa mobil. Gw lupa tempat penyewaannya namanya apa, ini no teleponnya: 0812-3668609. Gw menyewa karimun dari hari Senin malem sampe Kamis malem, itungannya sih jadi 3 hari. Per harinya Rp. 150.000/malem, exclude bensin tentunya.

Beruntungnya lagi gw dapet gratisan hotel daerah Sanur dari kantor teman gw ini, 3 hari 2 malem. Lumayan irit pengeluaran. Nama hotelnya Inna Sindhu Beach, pemandangannya asik banget, langsung depan pantai. Harga per malemnya aja 165 US Dollar plus sarapan prasmanan, sepuasnya..

Jadwal dan rute gw selama di Bali:

Hari 1:

  • Sampe hotel
  • Isi bensin
  • Makan
  • Beres-beres
  • Istirahat

Hari 2:

Sanur.

Sukawati. Buat yang suka belanja belom komplit kalo ngga mampir kesini. Di tempat ini banyak menjual baju, tas, celana, sendal, aksesori maupun kerajinan tangan khas bali dengan harga yang murah.

Kintamani. Di sini kita bisa melihat pemandangan yang indah banget. Kalo turun ke bawah ada sebuah desa unik yang namanya Trunyan. Untuk menuju kesana kita bisa menyebrang menggunakan perahu. Di desa itu konon katanya ada kuburan yang ngga melakukan tradisi pembakaran atau mengubur mayatnya, dan anehnya sama sekali ngga mengeluarkan bau. Untuk yang pengen ke Desa Trunyan hati-hati ya, soalnya suka banyak abang-abang yang maksa ke pengunjung buat ke desa tersebut dan mematok dengan harga yang mahal. Gw aja dipepet terus-terusan.

Tegalalang. Tegalalang terletak di Utara Ubud. Tempat ini terkenal dengan wisata alam persawahan, semacam terasering, bernuansa hijau.

Ceking

Monkey Forest (tiket masuk: Rp. 20.000,00). Tempat ini merupakan lokasi hutan wisata di daerah Ubud. Terdapat ratusan monyet ekor panjang yang mendiami Monkey Forest. Untuk memasuki kawasan ini sebaiknya hati-hati, jangan memakai perhiasan atau aksesori lainnya. Karena pas gw kesana ada yang antingnya diambil sama si monyet (hadeuuuh!). Monyet-monyet disana lincah-lincah banget, jadi jangan heran kalo mereka tiba-tiba naek ke pundak pengunjung. Gw sih ngga mau lagi deh kesini. Jauh lebih serem daripada ke rumah hantu 😦

Ubud

Hari 3:

Tanah Lot (tiket masuk: Rp. 7.500,00). Kalo ke Bali tempat ini harus masuk dalam daftar. Ngga jauh letaknya dari Kuta. Tanah Lot dikenal sebagai tempat wisata buat melihat sunset. Sayang banget pas gw kesana lagi penuh-penuhnya, jadi susah banget untuk ambil foto aja. Di sepanjang jalan menuju Tanah Lot juga banyak dijual berbagai macam dagangan khas Bali, tapi harganya agak mahal dibanding di tempat lain.

Bedegul (tiket masuk: Rp. 7.500,00).

Jimbaran (sayang banget pas kita kesana lagi Galungan, jadi tutup. Padahal ngarep banget makan seafood di pinggir pantai, sampe ngga makan siang, hiks)

Kuta. Kuta merupakan pantai yang terkenal banget di Bali, karena jadi destinasi favorit buat berselancar. Tempat lain yang wajib dikunjungi di sekitar Pantai Kuta tentu saja Tugu Peringatan Bom Bali. Untuk belanja blenji di Kuta, berjajar toko yang menjual berbagai barang dan pakaian mulai dari yang harganya murah sampai butik-butik yang mahal. Banyak pilihan.

Nyari hotel di Kuta

Hari 4

Jalan-jalan ke Pantai Kuta

Dreamland (masuk gratis cuma bayar parkiran).

20140226-004106.jpg

Tanjung Benoa (tiket masuk: Rp. 5.000, 000) disana gw parasailing (sekitar 10 menitan) sama banana boat-an.

Uluwatu (nonton tari kecak, tiket masuk: Rp. 70.000, mulai jam 18.00-19.00 WITA).

Hari ke 3 malemnya gw nginep di daerah poppies lane 2 – Kuta no. 3A, namanya Segara Sadhu Inn (0361-759909), Rp. 200.000/malem. Karena gw bertiga jadi kena cas lagi Rp. 50.000,00. Ada sih yang lebih murah dari ini tapi full booked semua, maklum Juli bertepatan dengan liburan. Sepanjang jalan Kuta sebenernya berjajar hotel yang bisa dipilih dan murah-murah, tapi karena udah malem dan cape banget abis muter-muter jadinya ya nginep disini aja. Sekedar saran kalo mau nyari hotel mending pagi atau siang aja deh, pas semangat 45 lo masih ada.

Berbudget tipis dan mau penginapan yang agak murah? cobain aja ke Losmen Cempaka, daerah Poppies Lane II (0361-754744), tapi disini ngga ada tempat parkir.

Kamarnya yang gw tempatin ini bersih dan nyaman, plus tempat parkirnya juga lumayan ngga sempit-sempit amat, sekitar 4 mobil empet-empetan cukuplah. Fasilitas di hotel ini: 2 single bed, tv, ac, fan, private bathroom, meja+kursi, lemari. Dapet sarapan pagi mie instan+telor dan teh manis.

FYI hotel di sepanjang poppies ngga bisa di booking (kalo ngga salah), jadi biasanya langsung aja dateng kesana, banyak kok pilihannya. Syukur-syukur masih ada kamar. Kalo lagi bulan Juli atau musim liburan gini sih biasanya sebagian hotel terisi penuh. Jadi jangan lupa memesan tempat sebelumnya di tempat lain yang bisa di booking.

Happy traveling!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s