(Travel Diaries – 2) Jogjakarta

9-10 Mei 2011

Ke Jogja kali ini dalam rangka refreshing sebelum menjelang skripsian, tujuan besarnya sih nemenin partner nge-trip yang sebenernya niat nyari wangsit terhadap hubungan percintaannya yang bisa dibilang: rumit! *sedap betul*

Abis jalan-jalan ke Semarang, kita langsung bertolak ke Jogja. Ke kota ini udah yang ke 3x-nya. Walaupun udah 3x menginjakkan kaki di Jogja tapi selalu aja ada keinginan untuk balik lagi ke kota yang maha tentram ini *yaiyalaaahhh di Jakarta diasepin mulu*

Dari Semarang gw berdua sama temen gw ke Jogja naek Joglo Semar. Bis ukuran mini dengan tarif Rp. 40.000,00. Udah termasuk snack (roti+aqua gelas). Rotinya enak. Entah rotinya yang enak, entah pada saat itu gw lagi kelaperan. Beda tipis. Bisnya bersih, nyaman, AC dan ada pramugarinya. Jadi buat kita berdua merasa aman untuk naek bis di malem hari. Pramugarinya wangi fyi *penting*

Dari Semarang ke Jogja menghabiskan waktu kira-kira 3 jam. Kita menginap di Hotel Puspita, sebelumnya memang sengaja booking kamar dulu, karena perkiraan kita tiba di Jogja malam hari. Dari pool Joglo Semar kita naek taksi, lumayan deket jaraknya, sekitar 15 menitan ke tempat hotel tujuan. Gw lupa nama taksinya apa, Centri atau Vetri, tapi argo taksinya buat gw cukup mahal.Dari Joglo Semar ke hotel bayar Rp. 30.000,00, padahal jaraknya deket banget dan jalanan pun kosong. Secara udah jam 11 malem gitu. Harga Blue Bird juga kalah ini sih.

Kita milih kamar Puspita 3, dengan harga Rp. 110.000,00/malem, murah meriah muntah lah yang penting. Untuk kebersihannya ya cukuplah dengan sewa kamar semurah itu.

Fasilitasnya: double bed, ac, tv, private bathroom, meja kursi, lemari plus dapet rak handuk. Dapet sarapan juga buat 2 orang, nasi goreng telor ceplok + teh manis.

Hotel yang gw tempatin ini bangunannya khas rumah adat Jawa yang masih asli banget, lengkap dengan hiasan ornamen kayu gaya Jawa. Hotelnya cukup terawat, kamarnya pas buat 2 orang. Menurut gw tarifnya juga murah. Selain itu letaknya juga strategis, depannya langsung jalan raya. Ngga jauh dari Malioboro, Keraton Jogjakarta, sama Taman Sari. Kalau mau ke bandara juga tinggal naik bis atau becak terus disambung naik Trans Jogja, kurang lebih setengah jam.

Kalo yang ngga menyewa mobil/motor, di hotel ini juga menyediakan jasa becak buat keliling Jogja. Tukang becaknya mematok harga Rp. 20.000,00 buat nganter seharian. Murah banget yampuuun. Jogja emang semuanya super muriah meriah ya.Tapi karena ngga tega, kita kasih Rp. 50.000,00 aja. Yakaliiii betis doi bekonde gowes mulu dari siang sampe malem, mana temen gw agak (ehem..) berlebih kilogramnya.

Selama 2 hari di Jogja, kita ngga terlalu banyak kemana-mana, sebenernya sih karena sama-sama buta arah 😦 kita cuma jalan-jalan ke:

1. Malioboro. Ini adalah salah satu ikon Kota Jogja, sebuah kawasan perdagangan yang letaknya ngga jauh dari Keraton Jogja. Di sepanjang jalan Malioboro banyak pertokoan, rumah makan dan juga pusat perbelanjaan. Kalo menjelang malam, banyak lapak lesehan digelar disini yang menjual masakan khas Jogja. Elo belum dianggap hits kayanya kalo ke Jogja tapi ngga mampir ke tempat ini, hehe..

2. Taman Sari. Tempat ini terdiri dari beberapa bangunan dan merupakan taman kerajaan Sultan Jogja dan keluarganya. Selain tempat meditasi bagi raja, Taman sari juga tempat tinggal para selir raja dan putri-putri raja.

3. Keraton Jogja. Sebutan lain untuk istana, di Jawa Tengah disebutnya keraton. Bangunan keraton disini lebih terlihat bergaya arsitektur Jawa, walaupun ada beberapa bagian campur tangan budaya asing. Keraton ini boleh dikunjungi oleh masyarakat umum, walaupun ngga seluruh bagian dapat dilihat.

4. Benteng Vrederburg

5. Tugu

6. Alun-alun (Naek Sepeda)

Kalo mau menyewa sepeda disana, yang tandem buat 2 orang Rp. 10.000,00.

Disarankan kalo mau jalan-jalan, kayanya mending nyewa mobil/motor deh supaya bisa keliling-keliling. Sayang kita berdua ngga ada yang bisa nyetir dan ngga apal jalan (lengkap yah), jadi tempat wisata di Jogja banyak yang belum bisa dijelajah deh. Padahal pengen banget ke Ulen Sentalu sama ke candi, tapi karena udah kesorean batal deh.

Selalu ada alasan buat gw balik lagi ke Jogja, entah karena orang-orangnya yang ramah-ramah, harga makanannya yang murah-murah, atau ketenangan kotanya.
Pokoknya Jogja itu…..selalu bikin rindu 🙂

Happy traveling!

Contact:
Joglo Semar:
024-7477700/0813-29329329

Hotel Puspita
Jl. Mayjend Sutoyo no.64, Yogyakarta
0274-4371065/0813-28114432

Pak Edi (Tukang Becak Depan Hotel Puspita): 087839584186

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s