Boba X vs Ergo 360

Sebagai tim baby carrier saya lebih milih gendongan ketimbang stroller. Karena pengalaman sebelumnya anak saya kurang betah di stroller, pengennya digendong terus jadi kok ya useless banget. Memilih baby carrier pun dengan alasan lebih mudah dijual kalo udah ngga terpakai, jadi mending invest disitu.

Sebelumnya anak pertama saya pake baby carrier Ergo 360 Black Camel, sekarang mau coba-coba merk lain karena Ergonya sudah dihempas ke orang lain. Awalnya kepengen beli Pognae, tapi kok peminatnya masih sedikit keliatannya, ntar susah dijualnya. Terus beralih ke I-Angel Miracle, tapi setelah baca reviewnya ternyata bulky banget. Mungkin karena model hipseat. Tapi kalo dipake yang badannya big size ngga gitu-gitu amat kali ya, badan saya aja yang kelewat pendek. Akhirnya saya tertarik lah beli Boba X, karena beda tipis sama Ergo. Saya memilih yang model denim rain. Boba carrier ini made in USA. Sedangkan Ergo 360 made in china.

Review dari saya Boba X vs Ergo 360:

~ Boba X dan Ergo bisa dipake dari mulai newborn sampe toddler (3,5kg-20kg) tanpa perlu insert lagi.

~ Boba X cuma 2 posisi. Gendong depan, gendong belakang.

Ergo bisa 4 posisi, gendong hadap depan, hadap luar, samping dan belakang.

~ Bentuknya sama-sama ramping. Boba X body panelnya bisa di adjust, kalo badan anaknya kecil body panel bisa dikecilin, kalo badan anaknya besar bisa dilebarin. Ergo ngga, hanya 1 ukuran aja.

~ Boba X paddingnya lebih tebel dan lebar dari Ergo tapi sama-sama empuk dan kokoh. Nyaman dipakenya.

~ Boba X bahannya katun, Ergo juga. Sama-sama lembut dan cukup ringan. Keduanya bisa dicuci pake mesin.

~ Boba X ban pinggangnya cuma pake buckle doang, tali bisa di adjust, dan kalo kepanjangan bisa dilipet2 karena ada karet pengaitnya. Tapi kalo penggendongnya beda ukuran badannya, jadi harus di setting lagi sebelum dipake. Ribet juga ya kalo anak udah keburu nangis kudu setting ukuran pinggang dulu.

Ergo ban pinggangnya ada perekat dan buckle. Jadi ngga perlu setting-setting lagi kalo yang gendong beda-beda ukuran badannya. Tapi kalo yang perutnya kecil kaya saya, sisa tali bucklenya kepanjangan jadi kleweran gitu. Ngga cakep diliatnya *penting*

~ Boba X ada 2 kantong, 1 tempat hoodie, 1 nya di ban pinggangnya. Ergo cuma 1, kantong hoodie doang.

~ Boba X hoodienya bisa dicopot, Ergo ngga bisa.

~ Boba X sandarannya lebih tinggi ketimbang Ergo. Body panel Boba X bisa dinaikan atau diturunkan, bisa disesuaikan sama pertumbuhan tinggi anak. Ergo body panelnya extendable juga pake kancing gitu, lebih mudah ditinggiin atau dipendekin, tapi ngga setinggi Boba X, kalo anaknya badannya tinggi sepertinya harus disangga sama tangan kepalanya.

~ Boba X ada strap holdernya di pundak dilengkapi sama kancing. Kalo kita misalkan bawa tas jadi ngga jatoh2 gitu, karena ke kait di strapnya. Ergo ngga ada.

~ Dari segi harga Ergo 360 kurang lebih sama ya, beda beberapa ratus ribu. Boba X beli di littlehannah (2020) 2.239.000, Ergo waktu itu sekitar 2juta. Ngga tau deh kalo Ergo seri yang lain, ngga ngikutin perkembangannya soalnya. Yang sekarang kayanya lebih mahal, udah 3 jutaan.

Sejauh ini sih keduanya masih nyaman dipakenya, belum ada keluhan apa-apa. Anaknya juga masih anteng-anteng aja. Mudah-mudahan cocok sampe lama. Karena mau beli Ergo lagi kok udah banyak banget kw nya, jadi mending cobain merk lain aja lah. Daripada beli yang kw mending beli yang ori tapi merk lokal ya buibuuu.

Semoga bermanfaat ya buat yang mau cari-cari baby carrier.

Pengalaman Tongue Tie dan Lip Tie

Hai, kali ini saya mau berbagi pengalaman anak saya yang tongue tie dan lip tie. Jadi awal-awal melahirkan proses menyusui saya mengalami puting lecet, awalnya saya merasa mungkin pelekatannya belum tepat dan selama 2 hari bayi saya menghisap payudara terus menerus namun ASI saya baru keluar di hari ketiga jadi saya berpikir kayanya wajar aja kalo lecet. Lama kelamaan badan saya sering meriang, payudara saya kena air aja perih banget rasanya. Saya belum ada pikiran apa-apa, karena kenaikan bb bayi saya kayanya baik-baik aja, 2minggu naik 400gr. Tetapi seharusnya menyusui yang benar itu tanpa lecet, kalau ada yang lecet berarti ada pelekatannya yang salah atau memang ada masalah.

Setelah 2 minggu akhirnya saya bertemu dengan dr. Risya untuk berkonsultasi masalah payudara saya yang tak kunjung reda nyerinya, dia salah satu teman saya yang berprofesi sebagai dokter sekaligus konselor laktasi di RS PMI Afiat Bogor. Setelah diperiksa ternyata anak saya didiagnosa tongue tie, yang berpotensi nanti ke depannya akan mengalami kesulitan menyusui, kesulitan mengucapkan huruf-huruf tertentu (cadel), kesulitan makan, dan kemampuan lainnya. Jadi harus dilakukan insisi, lebih cepat lebih baik selagi selaputnya masih tipis. Kalo menunda-nunda tentu biayanya akan lebih besar karena selaputnya lama kelamaan akan menebal dan tindakannya harus dibedah.

Apa itu tongue tie? Kurang lebih pengertiannya adalah kelainan lidah karena selaput lidah yang terlalu pendek. Jadi si bayi mengalami kesulitan menggerakan lidahnya ke atas, juga ke sisi kanan dan kiri. Bayi pun tidak bisa menjulurkan lidahnya melewati gigi.

Lalu oleh dr. Risya saya direkomendasikan untuk melakukan insisi ke dr. Asti Praborini, beliau adalah dokter anak sekaligus konselor laktasi yang sudah tersertifikasi, prakteknya di RS Permata Sawangan dan Puri Cinere. Kenapa saya ngga melakukan insisi di Bogor aja? Sebenarnya di Bogor pun ada yg bisa melakukan, ada 3 dokter. Salah satunya dr. Risya. Tapi menurutnya, gunting di RS PMI kurang bagus kualitasnya, PMI menggunakan gunting retina dan itu masih kurang oke menurut dr.Risya. Apalagi di dokter yang lain, yang hanya menggunakan gunting biasa. Jadi dr. Risya ngga menyarankan insisi anak saya di Bogor. Jelas dari harga tentu berbeda, menggunakan gunting biasa biayanya sekitar 150 ribu. Sedangkan di RS Puri Cinere 497 ribu. Berbeda jauh sekali ya. Karena gunting yang dipakai dr. Asti aja harganya sekitar 4 juta.

Insisi prosesnya cukup cepat dan tanpa obat bius, hanya sekitar 10 detik saja, bayi dibedong terlebih dahulu. Setelah selesai, bayi langsung disusui untuk menghentikan pendarahan. Memang setelah insisi langsung terasa bedanya, puting saya tidak lecet lagi dan proses menyusui anak saya jadi lebih singkat. Sebelumnya anak saya menyusuinya lama, hisapannya sering terlepas jadi ASI nya sering beleberan. Setelah insisi anak saya disarankan untuk melakukan senam lidah 5x setiap harinya, agar lidahnya lentur dan tidak kembali tongue tie. Nanti kita diajarkan oleh konselor laktasi. Obatnya cuma dikasih semacam gel gitu aja yang diolesin di bekas lip tie dan tongue tienya.

Nah untuk biayanya ternyata lumayan juga. Total tindakan insisi di RS Puri Cinere menghabiskan 1.321.000.

– Biaya konsultasi dokter sub spesialis 400.000

– Biaya tindakan insisi 497.000

– Biaya konsultasi poli laktasi 125.000

– Latihan senam lidah 58.000

– Obat Aloclair plus gel 110.400

Dan biaya lainnya seperti sarana rumah sakit dan cetak kartu.

Jadi buat para mama kalo ada tanda-tanda berat badan bayi ngga ada kenaikan atau kenaikannya cuma sedikit please langsung konsultasikan, jangan karena anaknya terlihat aktif-aktif aja jadi kita malah mengabaikan yang sebenernya itu adalah masalah buat ke depannya. Terkadang dokter anak pun ngga memberikan keterangan apa-apa, seperti di tempat saya melahirkan, semuanya dia bilang baik-baik aja. Nyatanya anak saya memiliki tongue tie dan lip tie. Cari second opinion ya Bu kalo anaknya terlihat bermasalah, datangi konselor laktasi terdekat.

Segitu dulu aja infonya dari saya. Semoga bermanfaat ya 🙂

Mengulang TK, Kenapa Ngga?

Tahun ajaran baru sudah semakin dekat, saya sebagai orangtua tentunya agak bingung seputar masalah mau masukin anak ke SD di usia 6 tahun pas, atau mengulang TK B dan SD di usia 7 tahun. Karena saya berniat untuk memilih sekolah swasta, saya berpikir usia 6 tahun Nabil sudah bisa dimasukkan ke SD. Ternyata mayoritas sekolah swasta penerimaannya per 30 Juni atau 1 Juli. Pupus sudah harapan saya, secara Nabil ngga masuk kualifikasi. 6 tahunnya baru di tanggal 13, cuma kurang 2 minggu. Jadi ya 100% harus mengulang TK.

Sedih ngga? Sedih bayarnya doang sih. Tau sendiri dong biaya masuk sekolah zaman sekarang jarang ada yang murah. Untungnya sampai saat ini, mulai dari playgroup sampe kindergarten 2 Nabil belum pernah yang namanya moody, tantrum, atau mogok sekolah. Selalu hepi karena ketemu temen-temen dan sekolahnya sangat menyenangkan. Malah kalo di rumah dia lebih sering rungsing dan mengeluh bosen, mungkin karena kurang kegiatan.

Lagipula dengan memasukan Nabil di usia 7 tahun menurut saya adalah waktu yang tepat bagi dia untuk memulai pembelajaran di SD, keterampilan dan motoriknya akan lebih matang. Ketika di SD sudah dipastikan porsi bermainnya akan lebih sedikit, menulis adalah sebuah keharusan, dan membutuhkan konsentrasi dalam waktu yang panjang. Apalagi beban SD zaman sekarang sudah berat, berbeda dengan zaman dulu. Anak sudah harus bisa baca tulis dan berhitung. Sedangkan untuk saat ini, walau sudah mahir memegang alat tulis secara tripod, Nabil masih suka mengeluh tangannya kelelahan. Harus lebih banyak di stimulus. Toh baca tulis pun belum bisa, baru mengenal angka dan huruf, karena di sekolahnya tidak memperbolehkan calistung di usia dini. Jadi, pilihan yang tepat untuk menuntaskan perkembangan motorik dan psikologisnya dulu, biar dia puas bermain di TK dan lebih siap untuk tertib ketika sudah masuk SD.

Sekolah playgroup sampai TK selama 4 tahun tentunya bukan waktu yang sebentar. Pasti ada saja yang bilang “kasian banget masih kecil udah sekolah”, “kecepatan sih dia masuknya ntar bosen tuh lama-lama sekolah”, ngapain sekolah? paling cuma nyanyi, tepuk tangan sama baris berbaris aja. Andai mereka tau banyak sekali perubahan yang dialami Nabil di sekolah. Yang jelas ngga ada penyesalan sama sekali buat saya, saya merasa beruntung Nabil sekolah dan mengisi hari-harinya dengan kegiatan yang bermanfaat. Tidak semenakutkan tulisan-tulisannya Elly Risman yang beredar di medsos-medsos kok 🤪. Sekolah Nabil jauuuh dari semua yang dikatakan si Ibu itu. Semua kembali ke anak masing-masing.

Ya, memang terjadi salah hitung yang saya lakukan untuk menyekolahkan Nabil. Karena saya terlalu pede Nabil lahir di bulan Juli bakalan di terima-terima saja di sekolah swasta, tidak mencari informasi yang lebih akurat. Maka dari itu solusinya, dia mengulang TK tapi saya pindahkan sekolahnya untuk mencegah dia sekelas dengan adik-adik kelasnya. Kalo pindah sekolah setidaknya dia ikutan “lulus”.

Semoga ini jadi keputusan terbaik ya, Bil. Mudah2an sekolah selalu jadi tempat yang menyenangkan. Mudah2an juga rezeki mama dan papa selalu dimudahkan dan dilancarkan untuk ngasih pendidikan dan lingkungan yang baik untuk Nabil ya.

(Travel Diaries – 23) Wisata Anak di Bandung: Centrum Million Balls

Bandung kembali memunculkan wisata baru yang menarik untuk didatangi, namanya Centrum Million Balls. Tempatnya di samping SMA 5 Bandung. Klaimnya sih the biggest ball pool ever di Indonesia. Ngga hanya untuk anak-anak, Centrum Million Balls juga bisa untuk kalangan dewasa. Tempatnya bersih dan nyaman. Fasilitasnya cukup lengkap, ada beberapa toilet, tersedia kursi untuk ruang tunggu pengantar, foodcourt, toko souvenir, mushola dan juga area parkir yang luas.

Tiket masuknya:

Weekday 50.000

Weekend 65.000 (sudah termasuk kaos kaki).

Beli di Traveloka agak lebih murah sekitar 10.000an sih.

Jam masuk:

Senin-Jumat jam 10.00-20.00

Weekend 09.00-20.00

Di lantai 1, wahana utamanya kolam bola, semua bolanya warna orange. Ada juga kolam bola kecil khusus untuk bayi, tapi agak kurang menarik sih. Sedangkan di lantai 2 nya ada beragam spot bagus untuk berfoto dan tentunya instagrammable.

Hello Again Trimester Pertama

Kehamilan kedua ini rasanya lebih sulit ketimbang yang sebelumnya. Selain karena merasakan mual dan muntah, gw pun sudah dihadirkan seorang anak lucu yang sedang aktif2nya ngajak main. Ditambah suami yang sudah back for good di Bogor. Jadinya yang harus diurus ada 3. Selama kurang lebih sebulan gw kaya gedebong pisang, kerjanya di kasur dan lemes banget pengennya tidur, tidur dan tidur. Ngga bisa nemenin Nabil main ini itu, sedih. Selama 3 bulan lamanya juga gw vakum masak, karena ngga kuat cium segala jenis bau2an. Bahkan gw yang banci parfum pun trimester 1 ini lebih memilih ngga pengen make, karena bikin mual dan pusing. Ngga ada satupun makanan yang gw suka. Ngga ada satupun makanan yang gw pengenin. Ngga ada satupun makanan yang bikin perut gw enakan. Dan sayuran tetep susah untuk gw konsumsi. Mual muntah jadi my middle name tiap trimester pertama. Kehamilan kedua pun gw ngga suka kena ac, ngga suka dingin2an. Lebih suka kena matahari.

Alhasil karena ngga masak dan ngga ada yang masakin, menu makan gw awut2an. Kadang makan sehat, dan (lebih banyak) makan ngga sehat. Tiap makan yang ngga sehat, perut berontak minta dikeluarin lagi. Asam lambung naik. Mual muntah jadi semakin hebat, sehari bisa 3-4x muntah. Menurut dokter yang punya riwayat asam lambung gw ngga boleh makan atau minum yang terlalu dingin/panas, makanan berbumbu tajam, makanan berkuah, makanan pedas, berminyak dan minuman yang terlalu pekat. Oke baiklah 😦 Jadwal makan pun diubah gw harus makan 6-8x dengan porsi sedikit2. Betterlah, mengubah pola jadi tinggal mualnya doang muntahnya udah bhaaay. Alhamdulillah keluhan yang lain sih ngga ada, ini pun udah letoy.

Adek bayiiiii, semoga kehamilan kali ini kamu tumbuh optimal ya ngga kaya akang kamu yang anak sultan itu, susah makannya. Semoga kita sama2 sehat sampai tiba waktunya nanti dipertemukan.

Buat ibu2 lain yang sedang melewati keluhan trimester pertama juga semangat ya. Badai pasti berlalu.

Pudar

Kamu yang semakin pudar dalam ingatan

Kenangan kita yang perlahan aku tanggalkan

Bahagia yang sudah kulupa untuk dirasa

Sungguh aku ingin berhenti mengingat

Segala tumpukan tangis, luka, dan harap

Jiwa yang kosong tak lagi dianggap

Menanti harapan untuk di dekap

Makanan untuk Anak yang Susah Makan/Picky Eater

Ibu-ibu siapa disini yang anaknya susah makan? Iya, saya termasuk orangtua yang memiliki anak supeeeerrr susah makan, mulai usia 13 bulan sampai sekarang memasuki usia 4 tahun 3 bulan. Walau usia 3,5 tahun mulai membaik tapi tetap saja picky eater. Pusing ya buibu? Saya hampir patah semangat mencoba resep ini itu dan memilih beli jadi. Paling ngga kalau beli jadi, meminimalisir sakit hati saya yang sudah mengeluarkan effort memasak dan ternyata si anak cuma makan 1-2 suap aja.

Sebagai ibu pasti mencari banyak cara ya supaya anak mau lahap makan, saya pun demikian. Setiap hari cek resep makanan di internet. Bertahun-tahun melihat pola makan anak saya, ternyata dia kurang tertarik dengan makanan berkuah, dia lebih memilih makanan yang kering. Apalagi yang krispi. Sepertinya memang kesukaan anak-anak pada umumnya ya makanan yang kriuk-kriuk. Lalu mikirlah saya makanan kriuk-kriuk apa ya yang cukup bergizi dan bakal dia suka. Akhirnya saya menemukan 2 menu andalan. Apa itu? Pisang Goreng Keju dan Telur Krispi. Ini saya share ya resepnya, supaya ibu-ibu juga bisa buat untuk anaknya.

1. PISANG GORENG KEJU

Bahan:

– Pisang uli/kepok yang sudah matang

– Tepung pisang goreng (saya pakai merk sasa)

– Susu UHT full cream (saya pake merk ultra)

– Mentega (dicairkan)

– SKM

– Keju parut

Cara Membuat:

Campurkan tepung pisang goreng, susu dan mentega cair. Masukan pisang ke dalam adonan tepung. Goreng sampai kecoklatan. Setelah matang, tambahkan SKM dan parutan keju sesuai selera.

2. Telur Krispi

Bahan:

– Telur ayam kampung (kocok)

– Tepung bumbu krispi (merk apa saja)

– Tepung beras

– Lada putih

– Wortel (diparut)

– Air dingin

Cara Membuat:

– Orak arik telur dan wortel yang sudah diparut. Sisihkan.

– Campur tepung dan lada putih. Bagi tepung ke dalam 2 wadah terpisah. 1 untuk tepung kering 1 untuk tepung basah yang sudah diberi air dingin.

– Masukan 1 SDM orak arik telur ke adonan tepung kering, lalu ke tepung basah, lakukan sampai habis. Goreng sampai kecoklatan.

Simpel banget kan resepnya? Pasti semua ibu-ibu bisa banget bikinnya. Saya biasanya ngasih menu pisgor keju kalau sarapan, atau bisa juga pas snack time. Alhamdulillah hampir selalu ludes.

Semoga kedua menu di atas bisa jadi alternatif ibu-ibu yang anaknya susah makan ya. Selamat mencoba, semoga bermanfaat 😉

(Travel Diaries – 22) Hotel Baby Friendly di Bogor: R Hotel dan Bogor Green Forest Hotel

Hotel yang mengusung lingkungan ramah anak sepertinya sudah semakin banyak. Tidak hanya di Kota Bandung, ternyata ada juga beberapa di daerah Bogor. Tepatnya ada di kawasan R Hotel Ciawi dan Bogor Green Forest Hotel daerah Pamoyanan. Kedua tempat ini cocok sekali untuk mereka yang ingin memperkenalkan anaknya dengan nuansa alam. Karena sasaran kedua tempat ini memang dikhususkan untuk anak-anak.

Kita bahas yang di R hotel dulu ya. R hotel memberikan fasilitas wahana bermain sekaligus mini zoo kepada pengunjungnya serta spot menarik yang instagramable tanpa dipungut biaya. Letaknya berada di area komplek, sekitar 3 Km dari pintu gerbang masuk Rancamaya, Ciawi. Tidak terlalu luas areanya, namun cukup beragam isinya. Tersedia permainan gokart, flying fox, panahan, ayunan, perosotan dan panjat tebing versi anak. Sedangkan kebun binatang mininya ada kelinci, rusa, angsa, burung merpati, ikan, dan kuda poni. Biaya masuk ke area ini gratis, hanya saja untuk memberi makan hewan tidak boleh membawa dari luar. Kangkung, wortel dan makanan ikan bisa dibeli dengan harga 5.000. Sedangkan naik kuda poni untuk 1 putaran dan permainan lainnya dikenakan biaya 50.000. Seru sekali menghabiskan weekend disini bersama keluarga, tempatnya teduh, sejuk dan nyaman.

Tempat yang kedua adalah Bogor Green Forest Hotel, lokasinya berada di Jl. RE. Soemarta Diredja No.99, Pamoyanan, Bogor Selatan. Mini zoo nya berada di area hotel. Untuk tamu hotel biaya masuknya gratis, sedangkan dari luar dikenakan biaya:

Weekdays 35.000/pax

Weekend: 40.000/pax

Luas area disini sekitar 15 hektar mencakup hotel dan mini zoo. Hewan-hewannya beragam mulai dari kambing, sapi, kerbau, kuda, ayam, angsa, aneka burung, kelinci, marmut, hamster, landak, dll. Hanya saja buat saya tempatnya kurang bersih dan terawat, rumputnya panjang-panjang, mungkin karena areanya yang sangat luas. Ketika saya berkunjung kesana kebetulan cuaca sedang panas terik dan saung-saung tempat berteduhnya sedikit, walau pepohonannya cukup rindang tetap saja terasa panas. Sejauh ini pengalaman berkunjung kesini sih cukup menyenangkan, karena tempatnya yang luas jadi seperti mengajak anak semi hiking, dapat bonus bisa berinteraksi langsung pula dengan hewan-hewan. Anak-anak hepi sekali pastinya.

Mollers Tran, Si Penyelamat Berat Badan

Back to Mollers!

Setelah beberapa bulan stop konsumsi Mollers Tran, ternyata anak gw kembali menyusut. Makan pun kembali jadi penuh perjuangan. Yaudahlah akhirnya gw beli lagi, sekarang nyobain yg rasa lemon. Rasanya ngga terlalu ketara amisnya ketimbang yang Tutti Fruiti (kata gw sih). Mollers ini Cod Liver Oil ya buibu, bukan Cod oil doangan. Dari ikan fresh tanpa diawetkan.

Terus ada yang suka nanya ini HALAL ngga sih? Ini ngga ada label halalnya ya, karena produk import dari Norwegia. Sepertinya disana ngga ada badan macam MUI gitu (ngga tau juga sih kan gw belum pernah kesana). Tapi sepengetahuan gw produk2 yang asalnya dari tumbuhan, ikan ataupun seafood ngga perlu ada label halalnya. Kecuali minyak ikan dalam bentuk softgel, misal Nordic. Walaupun judulnya berasal dari ikan, tapi softgelnya itu dikhawatirkan terbuat dari gelatin hewani yang belum tentu halal. Jadi kalo Mollers udah dipastikan aman ya buibu.

Setelah dibuka konsumsi maksimal 3 bulan ya, soalnya kan murni dari ikan fresh dan tanpa bahan pengawet. Jadi kalo kelamaan bisa bau tengik. Jangan lupa kalo udah dibuka langsung masukin kulkas ya. Harganya emang ngga murah, gw beli 425.000 di @chubbybabyshop tapi percayalah it’s worth!

Oh iya penting nih, jangan sampe tumpah kena baju. Karena dicuci berkali2 pun bau amisnya tetep ketara 😫 ngga tau harus make apa bersihinnya biar total ilang.

Buat gw Mollers investasi yang baik untuk Nabil, karena setelah konsumsi 2 botol ternyata ngaruh banget ke bb nya. Dia udah mengalami kenaikan 1 kg. Dimana itu adalah prestasi yang luar biasa buat gw di usianya Nabil yang udah 3,5th. Gw udah ngga peduli dia bakal napsu makan apa ngga, yang penting tujuan gw ngasih minyak ikan untuk kesehatan dan perkembangan otaknya. Kalopun bisa nambahin bb nya ya alhamdulillah banget. Mollers itu pokoknya penyelamat Nabil banget deh.